Ketahui Pentingnya Perineum dan Jaringan Dasar Panggul dalam Proses Persalinan

Halo Arbo Web! Apakah kamu tahu tentang perineum? Perineum adalah jaringan dasar panggul yang sangat penting saat persalinan. Memahami peran utamanya dapat membantu ibu melahirkan dengan lebih mudah. Berikut ini artikel singkat yang akan membantu kamu untuk lebih mengenal tentang perineum. Yuk, simak bersama!

Ada sesuatu yang sering diabaikan, yaitu kesehatan bagian tubuh yang disebut perineum. Seringkali ini adalah topik yang jarang dibahas, karena terasa tidak nyaman.

Padahal, memiliki perineum yang fleksibel adalah kebahagiaan tersendiri, terutama bagi ibu hamil. Sebab, pada bagian ini kita juga akan menentukan apakah proses persalinan lancar atau tidak.

Perineum adalah area kulit antara vagina dan anus pada wanita dan skrotum dan anus pada pria. Pada wanita, perineum adalah penutup pelindung untuk otot perineum, yang bekerja dengan otot dan ligamen penting lainnya untuk menahan organ panggul di tempatnya.

Organ panggul tersebut meliputi kandung kemih, rektum, vagina, dan rahim. Ada juga pembuluh darah di bawah perineum. Pada pria, perineum juga melindungi otot-otot dasar panggul dan pembuluh darah.

Perineum juga berperan dalam menutupi saraf yang digunakan tubuh pria untuk buang air kecil atau mencapai ereksi.

Mengenal pijat perineum

Setelah mengetahui bagian dari perineum, ada kepercayaan dalam sains bahwa jika Bahian dipijat, maka seorang wanita hamil tidak akan menjahit vagina setelah melahirkan.

Lihat juga:  Cara Memutihkan Wajah Pria Secara Alami

Pijat perineum adalah peregangan lembut dasar panggul untuk mempersiapkan otot dan kulit antara vagina dan rektum untuk kelahiran bayi.

Dan memang, tujuan pijat perineum adalah untuk mengurangi risiko robek dan jaringan parut saat melahirkan.

Vagina dirancang untuk meregangkan dan menampung bayi saat melahirkan.

Anehnya, vagina dapat kembali ke ukuran yang sama hanya beberapa minggu setelah melahirkan.

Perineum adalah jaringan dasar panggul antara vagina dan rektum.

Bagian ini memiliki elastisitas rendah dan dapat robek saat melahirkan.

Jika Anda ingin melakukan banyak upaya pada minggu-minggu sebelum melahirkan, pijat perineum dapat membantu mempersiapkan dasar panggul untuk melahirkan.

Menurut American Academy of Obstetricians and Gynecologists (ACOG), pijat perineum sebelum atau selama persalinan pada tahap kedua dapat mengurangi resistensi otot dan mengurangi kemungkinan robek.

Beberapa bukti menunjukkan bahwa menjalani pijat perineum pada bulan terakhir kehamilan dapat mengurangi risiko air mata vagina dan perineum, serta episiotomi.

Pijat perineum tidak efektif, tetapi tidak memperburuknya.

Dan banyak wanita mengklaim bahwa ini membantu selama persalinan.

Pijat perineum mungkin lebih bermanfaat jika ini adalah persalinan vagina pertama Anda. Pijat perineum juga membantu meminimalkan beban di kepala bayi. Terutama dalam 30 menit terakhir persalinan.

Waktu dan metode memijat perineum Anda sendiri

Ibu dapat memulai pijat perineum pada usia kehamilan 34 minggu.

Lihat juga:  Cara Menghilangkan Zat Kimia Obat Dalam Tubuh

Namun pada usia tersebut, ibu akan kesulitan melakukan pijatan perineum sendiri, misalnya karena perutnya yang besar.

Anda dapat membuat jadwal dengan fisioterapi dasar panggul atau meminta bantuan ayah Anda dengan pijatan.

Tetapi pertama-tama, Anda perlu tahu cara memijat perineum dengan benar. Ibu bisa bertanya kepada bidan atau terapis panggul. Jika Anda atau pasangan memijat sendirian, perhatikan hal-hal berikut:

  • Cuci tangan Anda dengan seksama dan pastikan kuku Anda terpotong.
  • Duduklah dalam posisi santai dengan kepala disangga di tempat tidur dan lutut Anda terpisah lebar.
  • Oleskan beberapa tetes minyak kelapa, minyak zaitun atau pelumas lain yang dirancang untuk penggunaan vagina. Hindari minyak mineral dan petroleum jelly. Oleskan mie ke ibu jari dan perineum.
  • Masukkan ibu jari Anda ke dalam vagina sampai sekitar buku jari pertama. Ibu hanya memijat perineum, dan bukan dinding vagina, sehingga tidak perlu diperdalam.
  • Berikan tekanan dengan lembut ke bagian bawah vagina, area.
  • Saat menggerakkan ibu jari Anda dari kiri ke kanan dalam bentuk huruf U, pertahankan tekanan (bayangkan jam dari jam 3 hingga 9).
  • Anda harus merasakan ketegangan dan sedikit sensasi menyengat atau terbakar, tetapi jangan sampai sakit.
  • Lanjutkan pijatan selama 3-5 menit. Kemudian ulangi sampai pengiriman, hingga 1-2 kali seminggu, hingga 1 kali per hari.

Pijat perineum membutuhkan waktu dan kesabaran. Untuk merasakan salah satu manfaat potensial dari pijatan ini, Anda harus melakukan pijat perineum secara teratur selama 4-6 minggu terakhir kehamilan.

Lihat juga:  Cara Mengobati Gatal Di Telapak Kaki

Selain itu, usahakan untuk tidak membuat pijatan terlalu kuat, karena dapat meningkatkan aliran darah ke daerah yang sudah kebanjiran darah. Ini dapat meningkatkan peradangan dan menyebabkan iritasi, ketidaknyamanan dan rasa sakit.

Jika Anda memiliki infeksi jamur, herpes, atau infeksi vagina lainnya, berbicara dengan dokter Anda sebelum mendapatkan pijat perineum. Dan jika Anda merasa pijatan perineum canggung atau memakan waktu, Anda dapat melewatinya.

Kondisi perineum gatal

Jika tidak dijaga kebersihannya, perineum juga dapat menyebabkan luka bakar dan gatal di perineum. Berikut beberapa penyebabnya.

1. Pruritus Ani

Ini adalah kondisi yang dapat terjadi pada kedua jenis kelamin, tetapi paling sering terjadi pada pria. Kondisi ini menyebabkan perasaan gatal di daerah yang mungkin merupakan kejadian akut atau kronis.

2. Pruritus akut (gatal)

Ini dapat disebabkan oleh dermatitis kontak, seperti deterjen atau sabun baru, atau infeksi jamur atau bakteri. Luka bakar dan cedera saat bercukur juga dapat menyebabkan kondisi ini.

3. Pruritus kronis pada pria

Ini dapat disebabkan oleh berbagai alasan, termasuk dermatitis atopik, diabetes, dan karsinoma sel basal. Terkadang, penyebabnya idiopatik, artinya dokter tidak dapat menentukan penyebab yang mendasarinya.

4. Penyakit menular seksual (IMS)

Gatal di sekitar area perineum bisa menjadi gejala IMS. Kondisi yang dapat menyebabkan gejala tersebut antara lain herpes,, gonore, dan kutu kemaluan.

5. Cedera straddle

Ini adalah cedera yang terjadi karena trauma pada area antara paha, termasuk perineum. Ini bisa terjadi karena jatuh di bar sepeda, pagar, peralatan gym, atau tepi bak mandi. Hal ini dapat menyebabkan luka bakar pada perineum karena kerusakan saraf atau pembengkakan pada area yang mempengaruhi saraf.

Lihat juga:  Cara Mengobati Kolesterol Secara Alami

6. Nyeri setelah episiotomi

Robekan episiotomi adalah sayatan bedah yang dibuat untuk membantu persalinan jika lubang vagina tidak cukup besar. Beberapa wanita yang menjalani episiotomi setelah melahirkan mungkin mengalami kerusakan saraf, gangguan dasar panggul, dan masalah usus, terutama segera setelah melahirkan. Ini dapat mempengaruhi perineum dan menyebabkan gatal dan terbakar.

7. Infeksi jamur

Wanita sangat rentan terhadap infeksi jamur, yang merupakan pertumbuhan berlebih dari jamur Candida. Gejalanya termasuk gatal vagina yang meluas ke perineum, rasa sakit saat berhubungan seks, dan rasa sakit saat buang air kecil.

8. Penipisan jaringan yang berhubungan dengan hormon

Ketika seorang wanita memasuki menopause, penurunan estrogen alami dapat mengencerkan jaringan vagina dan daerah perineum. Hal ini membuat area tersebut semakin gatal.

Pengobatan gatal perineum

Jika dokter dapat mengidentifikasi akar penyebab gatal di perineum, ia akan mengarahkan perawatan yang sesuai. Namun, dokter Anda mungkin tidak dapat mengidentifikasi penyebab spesifik yang mendasarinya. Dalam hal ini, beberapa perawatan populer adalah:

  • Antihistamin yang dijual bebas (seperti Benadryl) harus diminum pada malam hari, ketika gatal cenderung memburuk.
  • Kompres dingin diterapkan ke area perineum untuk menghilangkan sensasi terbakar.
  • Oleskan krim emolien atau penghalang ke area tersebut untuk melindunginya dari iritasi dari tinja dan urin. Contohnya termasuk salep minyak bumi atau salep seng oksida.
  • Kenakan pakaian dalam yang bersih dan berpori yang dicuci dengan sabun lembut dan tidak mengiritasi.
  • Terkadang, dokter meresepkan obat, selain merekomendasikan antihistamin sebagai cara untuk memutus siklus gatal dan menggaruk yang dapat membuat Anda tetap terjaga di malam hari. Contoh obat ini mungkin termasuk gabapentin dan inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI).
Lihat juga:  Cara Mengobati Darah Manis Secara Tradisional

Tidak selalu mungkin untuk mencegah gatal di perineum, tetapi ada langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi kemungkinan gatal terjadi. Ini termasuk:

  • Saat membersihkan area setelah buang air besar, hindari menggosok dengan kuat.
  • Untuk mengurangi iritasi keringat di perineum, ganti pakaian dalam segera setelah berolahraga.
  • Untuk mengurangi kejadian sembelit, makanlah makanan berserat tinggi dan minum banyak air.
  • Jangan gunakan air panas saat mandi atau mandi.
  • Gunakan pembersih yang lembut dan bebas pewangi untuk membersihkan area genital.

Selain melakukan pijat perineum untuk ibu hamil, wanita dan pria juga harus menjaga kebersihan di area tersebut.

Perineum adalah jaringan dasar panggul yang seringkali luput dari perhatian kita. Padahal, peran utamanya dalam proses persalinan sangatlah penting. Ketahui perineum dan rawatlah dengan baik untuk mencegah cedera. Pelajari teknik bernafas yang tepat agar proses persalinan berjalan lebih lancar. Sampai jumpa di artikel menarik lainnya!

#Ketahui #perineum #jaringan #dasar #panggul #yang #memainkan #peran #utama #dalam #persalinan arbo Ketahui perineum, jaringan dasar panggul, yang memainkan peran utama dalam persalinan