Waspadai Penyakit Chlamydia, Terkena Kesuburan yang Mengganggu!

Chlamydia adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis.

Infeksi ini seringkali tidak menimbulkan gejala yang nyata, sehingga terkadang diabaikan dan tidak segera diobati.

Jika tidak ditangani dengan baik, penyakit ini mengganggu kesuburan pria dan wanita, serta membuat penderitanya sulit memiliki keturunan.

Chlamydia adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri.

Biasanya pemilik kondisi ini tidak akan mengalami gejala pada tahap awal. Gejala kondisi ini baru akan terasa pada minggu ke-1 hingga minggu ketiga.

Faktanya, 90% wanita dan 70% pria dengan IMS tidak menunjukkan gejala. Namun, kondisi ini dapat menyebabkan kematian jika tidak ditangani.

Jika tidak diobati, klamidia dapat menyebabkan komplikasi. Oleh karena itu, sangat penting untuk memeriksakan diri secara rutin untuk menghindari penyakit menular seksual.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), 1,7 kasus penyakit ini dilaporkan pada tahun 2017.

Namun, jumlah sebenarnya dari infeksi ini mungkin mendekati 3 juta bila ditambahkan ke kasus yang tidak dilaporkan.

Dari penelitian lain yang dilakukan oleh Centers for Disease Control and Prevention (CDC), wanita berusia 15-24 tahun memiliki persentase infeksi klamidia tertinggi.

Lihat juga:  Cara Mengobati Daging Tumbuh Di Ketiak

CDC merekomendasikan wanita yang aktif secara seksual berusia 25 tahun ke bawah untuk memeriksakan organ vital mereka setiap tahun.

Fakta Penyakit Klamidia

Gejala klamidia harus dideteksi dari satu hingga tiga minggu setelah seseorang terinfeksi.

Namun, dikutip dari WebMD, 75% wanita dan 50% pria yang terinfeksi klamidia tidak menunjukkan gejala apapun.

Pada wanita, penyakit ini memiliki gejala berupa keluarnya cairan yang tidak normal dengan bau yang tidak sedap hingga keluar darah di antara haid.

Kemudian, nyeri haid yang sangat nyeri, nyeri perut disertai demam, nyeri saat berhubungan seks dan buang air kecil, hingga munculnya gatal-gatal di dalam atau sekitar vagina.

Sedangkan pada pria, gejala penyakit ini berupa keluarnya cairan bening atau putih dari ujung penis hingga nyeri saat buang air kecil.

Lihat juga:  Cara Membius Ayam Secara Alami

Ada juga rasa panas atau gatal di sekitar lubang penis hingga terasa sakit dan membengkak di sekitar buah zakar.

“Jika hasil tes positif klamidia, biasanya Anda perlu minum antibiotik,” kata Jill Rabin, MD, mengutip Everyday Health.

Dia adalah salah satu kepala divisi perawatan rawat jalan untuk program kesehatan wanita dan layanan bantuan perawatan prenatal di Northwell Health, New Hyde Park, New York.

Penyakit ini sebenarnya mudah diobati, namun jika dibiarkan berlarut-larut, penyakit klamidia mengganggu kesuburan pria dan wanita.

1. Chlamydia Mengganggu Kesuburan Wanita

Fakta Penyakit Chlamydia

Jika tidak ditangani dengan baik, infeksi klamidia dapat menyebabkan penyakit radang panggul.

Penyakit ini dapat menyebabkan kerusakan pada tuba falopi (tabung yang menghubungkan indung telur dengan rahim) atau bahkan penyakit ini mengganggu kesuburan wanita sehingga sulit untuk hamil.

Selain itu, klamidia juga dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik (ketika sel telur yang telah dibuahi menempel dan berkembang di luar rahim).

Lihat juga:  Cara Membesarkan Payudara Secara Alami Dengan Tangan Pacar

Selain itu, klamidia dapat menyebabkan kelahiran prematur dan infeksi ini juga dapat ditularkan dari ibu ke bayi saat melahirkan.

Hal ini rentan menyebabkan infeksi mata, kebutaan, dan pneumonia pada bayi baru lahir.

2. Gejala Chlamydia pada Wanita

Chlamydia sering dikenali sebagai silent infection. Hal ini karena penderita klamidia mungkin tidak merasakan gejala apapun.

Jika seorang wanita memiliki kontak dengan seseorang yang memiliki IMS, gejala mungkin memerlukan waktu beberapa minggu untuk muncul.

Biasanya gejala wanita yang terkena chlamydia adalah;

  • Nyeri saat berhubungan intim
  • Putihnya
  • Nyeri saat buang air kecil
  • Nyeri di perut bagian bawah
  • Pembengkakan serviks
  • Perdarahan antar periode

3. Penyakit Chlamydia Mengganggu Kesuburan Pria

Klamidia

Tidak hanya pada wanita, penyakit ini juga dapat mengganggu kesuburan pria jika penyakit ini tidak ditangani dengan baik.

Menurut studi Reproduksi Manusia, pasangan yang berpartisipasi dalam penelitian ini sepertiga lebih kecil kemungkinannya untuk hamil jika pasangan prianya memiliki riwayat infeksi klamidia.

Pada pria, klamidia dapat menyebabkan kondisi berikut:

  • Uretritis non-nononococcal (Ngu) atau infeksi pada uretra, yang merupakan saluran untuk buang air kecil
  • Infeksi epididimis, saluran yang membawa sperma dari testis
  • Proktitis, radang rektum
Lihat juga:  Cara Mengobati Batuk Anak Pada Malam Hari

“Infeksi klamidia pada pria jelas merupakan sesuatu yang perlu dipertimbangkan saat pasangan pertama kali ingin melihat kemungkinan infertilitas,” ujar tim peneliti Jan Olofsson, MD, PhD, dikutip dari WebMD.

4. Gejala Chlamydia pada Pria

Seperti yang sudah disebutkan, kondisi ini mungkin tidak menimbulkan gejala. Namun, karena organ yang terinfeksi berbeda, maka gejala penyakit ini juga akan berbeda, Bunda dan Ayah!

Berikut gejala yang bisa dialami pria klamidia!

  • Keluarnya dari penis
  • Nyeri saat buang air kecil
  • Luka gatal atau terbakar pada penis
  • Nyeri atau bengkak pada salah satu atau kedua testis
  • Klamidia dapat menginfeksi rektum dan ditandai dengan keluarnya cairan atau darah dari rektum

Klamidia dalam Kehamilan

Klamidia dalam Kehamilan

Hati-hati, Bu. Chlamydia juga bisa menyerang rahim saat Anda sedang hamil.

Jika hal ini terjadi, ibu perlu ditangani dan ditangani dengan cepat agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Lihat juga:  Cara Membuat Kolam Alami

Jika klamidia selama kehamilan tidak ditangani dengan cepat, dapat menyebabkan kehamilan ektopik, nyeri panggul kronis, dan kemandulan di kemudian hari.

Oleh karena itu, dokter sangat menganjurkan ibu hamil untuk menjalani pemeriksaan infeksi ini.

Jangan sampai Bunda, saat melahirkan, bayi juga berpeluang tertular saat melahirkan.

Si kecil mungkin mengalami infeksi mata atau radang paru-paru dan mungkin memerlukan antibiotik untuk menyembuhkannya.

Untuk menghindari klamidia, ibu disarankan untuk menghindari kontak dengan pembawa bakteri dan menjalani hidup sehat.

Penyakit ini bisa dialami oleh siapa saja yang berusia subur dan aktif berhubungan seks, Sobat.

Nah, dampak lebih lanjut pada janin yang terkena infeksi bakteri klamidia adalah ada kemungkinan janin tidak berkembang, mengalami kelainan bentuk, atau terjadi kematian.

The American Pregnancy Association mengatakan bahwa bayi yang belum lahir bisa mendapatkan infeksi dari ibu mereka selama persalinan atau melahirkan.

Chlamydia berbahaya jika tidak diobati. Jadi, sering-seringlah periksa ke dokter dan selalu jaga kesehatan ya!