Berbagai Otitis Eksterna atau Infeksi Telinga Perenang

Pernahkah Anda mendengar tentang otitis eksterna? Kalau belum pernah dengar, yuk cari informasi tentang situasi ini, Sobat.

Secara umum, otitis eksterna merupakan kondisi peradangan yang terjadi pada liang telinga bagian luar.

Di antara pertanyaan yang mungkin muncul bagi ibu yang memiliki anak dengan kondisi ini, apakah si kecil bisa berenang?

Berenang bagi sebagian besar anak merupakan kegiatan yang menyenangkan dan paling dinanti-nantikan untuk kegiatan akhir pekan.

Mulai dari yang sedang belajar hingga yang sudah handal pasti tertarik dengan kegiatan ini termasuk anak-anak Anda.

Namun, apa jadinya jika ternyata si kecil mengalami infeksi telinga luar atau otitis eksterna? Bisakah anak dengan otitis eksterna berenang?

Simak informasi lengkap tentang otitis eksterna di bawah ini ya Sobat.

Apa itu Otitis Eksterna?

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, otitis eksterna adalah suatu kondisi yang menyebabkan peradangan (kemerahan dan pembengkakan) pada liang telinga bagian luar.

Masalah ini biasanya terjadi pada saluran antara telinga luar dan gendang telinga.

Otitis eksterna sering disebut sebagai “telinga perenang” karena penyebab utamanya bisa berulang kali terpapar air.

Masalah ini bisa membuat saluran telinga lebih rentan terhadap peradangan.

Otitis eksterna dapat didiagnosis dengan riwayat medis lengkap dan pemeriksaan fisik oleh penyedia layanan kesehatan.

Lihat juga:  Cara Mengobati Flu Dengan Alami

Dokter akan menyiapkan alat berlampu yang membantu memeriksa telinga dan membantu mendiagnosis gangguan telinga.

Meskipun infeksi ini biasanya tidak terjadi pada telinga perenang, beberapa anak dan orang dewasa yang bukan perenang juga dapat mengalami kedua jenis otitis eksterna.

Gejala Otitis Eksterna

Ilustrasi Sakit Telinga (Foto Stok Arbo)

Bagi Bunda atau Si Kecil yang mengalami kondisi ini mungkin memiliki gejala yang berbeda pada setiap orang.

Namun, beberapa gejala umum otitis eksterna di area telinga antara lain:

  • Bengkak
  • Kemerahan
  • Itu panas
  • Sakit atau tidak nyaman di telinga
  • Keluarnya nanah
  • Gatal
  • Drainase cairan berlebih
  • Pendengaran terhalang atau berkurang

Selain beberapa gejala yang disebutkan di atas, otitis eksterna yang tidak terkontrol dapat menimbulkan gejala seperti nyeri hebat pada wajah, kepala, atau leher yang dapat menandakan bahwa infeksi telah berkembang pesat.

Kemudian, gejala yang disertai demam atau pembengkakan kelenjar getah bening juga bisa menandakan infeksi yang semakin parah.

“Jika gejala tidak membaik setelah satu atau dua hari atau jika gejalanya parah, temui dokter,” kata dokter Eugene Chio, MD, asisten profesor di departemen otolaringologi di The Ohio State University Wexner Medical Center di Columbus.

Jadi, ketika ibu atau anak Anda mengalami sakit telinga dengan gejala tersebut, segera temui dokter dan dapatkan penanganan medis.

Penyebab Otitis Eksterna

Ilustrasi Berenang (LittleGuideDetroit)

Penyebab utama infeksi telinga luar, juga dikenal sebagai telinga perenang atau otitis eksterna, adalah pertumbuhan jamur di telinga yang disebabkan oleh air yang terperangkap di liang telinga.

Lihat juga:  Cara Alami Mengobati Sakit Kepala Bagian Depan

Selain itu, penyakit ini juga bisa disebabkan oleh:

  • Berada di tempat yang hangat dan lembab terlalu lama
  • Trauma pada liang telinga
  • Proses membersihkan telinga terlalu sulit
  • Adanya benda asing di liang telinga menyebabkan eksim dan bentuk dermatitis lainnya

Ibu juga perlu memahami bahwa dokter tidak akan meresepkan antibiotik untuk infeksi telinga anak. Menurut dokter David Tunkel, MD, direktur otolaringologi anak di Johns Hopkins Medicine di Baltimore, banyak infeksi telinga dapat disembuhkan tanpa antibiotik.

Sebab, menurut American Academy of Family Physicians, setiap cairan di belakang gendang telinga akan hilang dalam waktu 7-10 hari.

Perawatan Medis untuk Otitis Eksterna

Ilustrasi dokter THT

Jika ibu atau bayi Anda mengalami otitis eksterna, Anda tidak perlu khawatir.

Sebab, jika masalah ini ditangani dengan baik, biasanya sembuh dalam tujuh hingga 10 hari.

Perawatan khusus untuk otitis eksterna akan ditentukan oleh dokter anak berdasarkan:

  • Usia anak, kesehatan secara keseluruhan, dan riwayat kesehatan
  • Tahapan otitis eksterna
  • Toleransi anak terhadap obat, prosedur, atau terapi tertentu
  • Berharap untuk kondisi perjalanan
  • Pendapat atau preferensi orang tua

Setelah mengetahui tentang pengobatan otitis eksterna, beberapa pengobatan yang mungkin dilakukan oleh dokter Anda antara lain:

  • Tetes telinga antibiotik
  • Tetes telinga kortikosteroid (untuk membantu mengurangi pembengkakan)
  • Obat nyeri
  • Jaga agar telinga tetap kering

Infeksi telinga luar bisa sembuh dengan sendirinya tanpa pengobatan lho Sobat.

Namun, obat tetes telinga antibiotik adalah pengobatan paling umum untuk infeksi telinga luar yang belum sembuh dengan sendirinya.

Lihat juga:  Cara Mengobati Cacar Air Agar Tidak Membekas

Tidak bisa asal, sebelum diberikan Sobat perlu konsultasi dulu ke dokter anak.

Biasanya dokter juga dapat memberikan obat tetes antibiotik yang dicampur dengan steroid untuk mengurangi pembengkakan pada liang telinga.

Lalu, obat tetes telinga biasanya digunakan beberapa kali dalam sehari selama 7 hingga 10 hari.

Untuk mengurangi gejala, penting untuk mencegah air masuk ke telinga saat infeksi sedang dalam proses penyembuhan.

Nah hal inilah yang membuat para ibu yang menderita otitis eksterna harus menjaga agar telinganya tetap kering.

Selain obat tetes telinga, pasien juga dapat diberikan obat pereda nyeri seperti ibuprofen atau acetaminophen yang dapat digunakan untuk mengurangi nyeri.

Pengobatan Rumahan untuk Otitis Eksterna

Ilustrasi Titik Telinga

Selain pengobatan medis, masalah otitis eksterna juga bisa menggunakan pengobatan alami atau rumahan.

Bagian terpenting dari perawatan di rumah untuk infeksi telinga luar adalah pencegahan. Seperti, menjaga agar telinga tetap kering sebisa mungkin mengurangi risiko infeksi.

Selain itu, beberapa pengobatan rumahan lain yang dapat Anda lakukan adalah:

  • Gunakan bola kapas atau penyumbat telinga yang lembut untuk mencegah air masuk ke telinga Anda saat mandi atau berendam
  • Gunakan topi renang
  • Hindari menggaruk bagian dalam telinga, meski dengan kapas
  • Hindari mengeluarkan kotoran telinga sendiri
  • Gunakan campuran alkohol gosok dan/atau cuka tetes telinga setelah berenang untuk membantu mengalirkan kelebihan air
  • Keringkan kepala dan telinga dengan handuk setelah berenang

Komplikasi Otitis Eksterna

Ilustrasi sakit telinga

Jika infeksi otitis eksterna tidak diobati dan tidak sembuh dengan sendirinya, maka dapat menimbulkan beberapa komplikasi.

Lihat juga:  Cara Mengobati Amandel Bengkak Alami

Ini karena bakteri dapat tumbuh di sekitar area yang terkena hingga ke telinga.

Dalam jangka panjang, infeksi telinga luar jangka panjang dapat menyebabkan penyempitan liang telinga.

Penyempitan liang telinga juga dapat mempengaruhi pendengaran dan dalam kasus ekstrim, menyebabkan ketulian.

Selain itu, gendang telinga yang pecah atau berlubang juga dapat merupakan komplikasi infeksi telinga luar yang disebabkan oleh benda yang dimasukkan ke dalam telinga.

Gejala dari beberapa komplikasi ini termasuk gangguan pendengaran sementara, telinga berdenging atau berdengung, keluar cairan, dan pendarahan dari telinga.

Dalam kasus yang jarang terjadi, otitis eksterna nekrotikan dapat terjadi.

Kondisi ini merupakan komplikasi yang sangat serius dimana infeksi menyebar ke tulang rawan dan tulang yang mengelilingi liang telinga.

Risiko komplikasi meningkat pada orang dewasa dengan sistem kekebalan yang lemah.

Jika masalah ini tidak ditangani, dapat berakibat fatal dan dianggap darurat atau memburuk, dengan gejala antara lain:

  • Sakit telinga dan sakit kepala yang parah, terutama di malam hari
  • Kotoran telinga yang terus-menerus
  • kelumpuhan saraf wajah di telinga yang terkena
  • Buka tulang di liang telinga

Bagaimana mencegah anak terkena otitis eksterna

Ilustrasi Berenang (Pendengaran Sehat)

Mencegah pasti lebih baik daripada mengobati.

Nah, jika anak Anda sangat gemar berenang, lakukan pencegahan sejak dini agar ia tidak terkena otitis eksterna yang bisa menjauhkannya dari hobi tersebut.

Apa yang dapat ibu lakukan untuk pencegahan?

1. Jauhkan air dari telinga

Ajak si kecil berenang menggunakan ban karet. Alat ini memastikan kepala si kecil kering dan tidak tenggelam.

Lihat juga:  Cara Melipat Bungkus Obat

Selain itu, agar anak penderita otitis eksterna nyaman berenang, terutama yang suka menyelam, kenakan penutup telinga saat beraktivitas di kolam renang.

Gunakan penyumbat telinga lembut yang dirancang untuk berenang dan khusus untuk anak-anak.

Hindari penyumbat telinga yang keras, karena dapat melukai atau merusak telinga anak-anak saat dikenakan.

2. Selalu Keringkan Telinga Anak Anda Setelah Berenang

Saat berenang, tentu akan ada air yang masuk ke dalam telinga anak. Saat dia keluar dari kolam, segera keringkan tubuhnya, termasuk telinganya.

Hindari penggunaan cotton buds karena dapat merusak gendang telinga atau mendorong kotoran telinga ke dalam telinga bagian dalam.

Jadi, pastikan telinga si kecil selalu kering agar ia bisa terus menikmati hobinya ini.

Bisakah Anak Dengan Otitis Eksterna Berenang?

Ilustrasi Berenang (EyeEm)

Selama masa pengobatan, anak penderita otitis eksterna pasti tidak bisa menahan diri untuk tidak berenang.

Mungkin jika menjauhkan telinganya dari air itu mudah, tapi tidak saat dia sedang berenang.

Dikutip dari Checkup Newsroom, menurut dokter Natalie Roberge, MD, spesialis Telinga, Hidung, dan Tenggorokan (THT) di Cook Children’s, pada umumnya berenang dengan infeksi telinga tengah (selama dalam perawatan) tidak menjadi masalah bagi anak-anak.

Namun, anak harus keluar dari air selama beberapa waktu ketika mereka menderita otitis eksterna.

Kemudian, catatan yang perlu Anda ingat adalah anak penderita otitis eksterna sangat tidak dianjurkan berenang selama tiga hari merasakan nyeri pada telinga dan perlu menunggu cairan keluar dari telinga.

Nah itu dia Bunda, gambaran otitis eksterna yang bisa Bunda ketahui. Semoga bermanfaat, Sobat!