Kumpulan Doa Terbebas dari Utang, Dimudahkan dalam Melunasinya dan Dicukupkan Rezekinya

Jika anda mempunyai hutang, sudah tentu anda perlu membayarnya. Selain daripada mengusahakannya, kita juga boleh memohon pertolongan daripada Allah SWT dengan membaca doa bebas daripada hutang

Kerana, jika tidak dilangsaikan di dunia, hutang itu akan berterusan di akhirat.

Rasulullah SAW bersabda:

“Demi jiwaku yang ada di tangan-Nya, seandainya ada seorang laki-laki terbunuh di jalan Allah, kemudian ia dihidupkan lagi, lalu terbunuh lagi, kemudian dihidupkan lagi dan terbunuh lagi, sedang ia memiliki utang, sungguh ia tidak akan masuk surga sampai utangnya dibayarkan,” (HR Nasa’i).

Tetapi sebenarnya sehingga kini hutang masih menjadi masalah kepada semua golongan.

Penyelidikan dalam Laporan Jurnal Seybold menunjukkan bahawa terdapat jurang antara kewangan dan keupayaan milenium untuk menguruskannya, menyebabkan ramai daripada mereka berhutang.

Hutang dalam Pandangan Islam

Akaun belum bayar adalah apabila seseorang memberi pinjaman kepada orang lain dengan persetujuan untuk memulangkan pinjaman dalam tempoh masa yang dipersetujui.

Sebagai sesuatu yang boleh dilakukan oleh seseorang, Islam juga menyediakan peraturan tentang perkara ini.

1. Memberi Pinjaman Bermaksud Membantu Orang Yang Bermasalah

Karena memberi itu lebih utama daripada menerima, Rasulullah SAW senantiasa menganjurkan agar seseorang membantu saudara yang berada dalam kekurangan.

Memberi pinjaman atau hutang boleh menjadi satu penyelesaian.

Bagi orang yang memberi hutang kepada orang yang memerlukan, maka orang itu akan mendapat pahala yang besar.

Hal ini sesuai dengan sabda Rasulullah SAW tentang hutang, yaitu ketika beliau bersabda:

“Barang siapa menghilangkan kesusahan seorang mukmin dari kesusahan dunia, maka Allah akan menghilangkan kesusahannya dari kesusahan di hari kiamat.

Lihat juga:  Menyelami Kecantikan Puisi dalam Bahasa Indonesia

Barang siapa memberi kemudahan orang miskin, maka Allah akan memberi kemudahan untuknya di hari kiamat,” (HR Ahmad, Muslim, Abu Dawud).

2. Amaran supaya jangan senang berhutang

Rasulullah SAW sentiasa mengingatkan kita agar tidak bergembira berhutang. Kerana dia terhutang tanggungjawabnya di dunia dan akhirat.

Orang yang berlengah-lengah membayar hutang sedangkan dia mampu, maka itu adalah kezaliman.

Rasulullah SAW bersabda: “Menangguhkan utang orang yang mampu adalah suatu kezaliman.

Dan, apabila di antara kamu sekalian itu dibayar oleh orang yang mampu dengan cara cicilan maka terimalah yang demikian itu,” (HR Bukhari dan Muslim).

Jika seseorang berhutang dengan niat yang benar untuk membayarnya dan berusaha melunasinya mengikut perjanjian, maka Allah SWT akan memberi rezeki untuk membayarnya.

3. Umat Islam mesti bebas dari hutang untuk masuk syurga

Untuk mudah masuk syurga, seorang mukmin mestilah bebas daripada hutang. Ini juga merupakan penjelasan hadis Rasulullah SAW ketika baginda bersabda:

“Barangsiapa yang terpisah jiwanya dari jasadnya dan terlepas dari tiga perkara, maka dia akan masuk surga. Tiga perkara itu ialah takabbur, ghulul (pengkhianatan) dan hutang,” (HR Ibnu Majah).

Seorang mukmin yang masih mempunyai hutang apabila dia meninggal dunia, jiwanya akan bergantung pada hutang tersebut.

Rasulullah SAW bersabda: “Jiwa seorang mukmin masih tergantung dengan utangnya hingga ia melunasinya,” (HR Tirmidzi).

Solat Bebas dari Hutang

Orang Islam Berdoa

Seseorang itu tentunya perlu melakukan segala yang mungkin untuk menghapuskan hutang termasuk dengan membaca doa agar terbebas dari hutang.

Salah satunya adalah dengan doa yang pernah diajarkan Rasulullah SAW kepada seorang sahabat Anshar, dikutip NU Online.

Disebutkan oleh Abu Sa‘id al-Khudri, pada suatu hari, Rasulullah SAW masuk ke masjid.

Ternyata sudah ada seorang lelaki Ansar bernama Abu Umamah. Beliau kemudian memberi salam, “Hai Abu Umamah, apa salahnya aku melihatmu duduk di masjid di luar waktu solat?”

Abu Umamah menjawab, “Kebingungan dan utang-utangku yang membuatku (begini), ya Rasul.”

Dia bertanya lagi, “Mahukah kamu saya ajarkan satu petikan yang jika kamu membacanya, Allah akan menghilangkan kebingungan kamu dan memberi kamu kemampuan untuk melunaskan hutang?”

Lihat juga:  5 Produk Olay untuk Flek Hitam dan Bintik di Wajah

Umamah menjawab, “Tentu, ya Rasul.”

Beliau melanjutkan, “Jika memasuki waktu pagi dan sore hari, maka bacalah: ‘Allâhumma innî a’ûdzu bika minal hammi wal hazan. Wa a’ûdzu bika minal ‘ajzi wal kasal. Wa a’ûdzu bika minal jubni wal bukhl. Wa a’ûdzu bika min ghalabatid daini wa qhrir rijâl’.

Ia bermaksud:

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kebingungan dan kesedihan, aku berlindung kepada-Mu dari kelemahan dan kemalasan, aku berlindung kepada-Mu dari ketakutan dan kekikiran, aku berlindung kepada-Mu dari lilitan utang dan tekanan orang-orang.”

Abu Umamah berkata, “Setelah saya mengamalkan solat itu, Allah benar-benar menghilangkan kebingungan saya dan memberi saya kemampuan untuk melunaskan hutang,” (HR Abu Dawud).

Ada juga doa bebas hutang lain yang fadhilahnya memudahkan seseorang melunaskan hutangnya, iaitu:

“Ya Allah, cukupkanlah aku dengan yang halal dan jauhkanlah aku dari yang haram, serta cukupkanlah aku dengan karunia-Mu dari bergantung pada selain-Mu,” (HR Tirmidzi).

Selain kedua doa tersebut, Rasulullah juga pernah mengajarkan doa terbebas dari utang kepada Abu Umamah untuk dibaca setiap pagi dan petang.

Dengan doa ini diharapkan anda tidak lagi berhutang dan terhindar dari hutang yang lain. Doa-doa ini ialah:

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kegelisahan dan kesedihan, dari kelemahan dan kemalasan, dari sifat pengecut dan kikir, serta dari beban utang dan dominasi orang lain,” (HR Abu Daud).

Doa Bayar Hutang

Wanita Islam Bersolat

Selain membaca doa agar terhindar dari hutang, terdapat juga doa pembayaran hutang yang boleh dibaca apabila sukar untuk melunaskan hutang. Beberapa doa tersebut antara lain:

1. Doa Mengelakkan Hutang

“Allahumma inni a’uudzubika min ‘adzaabil qabri wa a’uudzubika min fitnatil masiihid dajjaali wa a’uudzubika min fitnatil mahyaa wa fitnatil mamaati, allahumma inni a’uudzubika mina’ma’tsami wal maghrami”.

Ia bermaksud:

“Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari siksa kubur dan aku berlindung kepada-Mu dari fitnah Al Masihid Dajjal, dan aku berlindung kepada-Mu dari fitnah kehidupan dan fitnah kematian.

Lihat juga:  Kirim Doa untuk Orang Mati dalam Islam dan Kristen

Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan dosa dan utang.”

2. Doa agar hutang dilunaskan dan diberi kecukupan

Telah diceritakan dari Zuhair bin Harb, telah diceritakan dari Jarir, dari Suhail, ia berkata:

“Abu Shalih telah memerintahkan kepada kami bila salah seorang di antara kami hendak tidur, hendaklah berbaring di sisi kanan kemudian mengucapkan:

‘Allahumma robbas-samaawaatis sab’i wa robbal ‘arsyil ‘azhiim, robbanaa wa robba kulli syai-in, faaliqol habbi wan-nawaa wa munzilat-tawrooti wal injiil wal furqoon. A’udzu bika min syarri kulli syai-in anta aakhidzum binaa-shiyatih.

Allahumma antal awwalu falaka sya-un wa antal aakhiru fa’daka sya-un wa antazh zhoohiru fa layza faqoka sya-un, wa antal baathinu falaka sya-un wa antal akhira fa’daka sya-un wa antal zhoohiru laya faqoka sya-un , wa antal baathinu fa laya duna sya-un, iqdi ‘anad-dainaa wa ahninaa minal faqri’.

Ia bermaksud:

‘Ya Allah, Rabb yang menguasai langit yang tujuh, Rabb yang menguasai ‘Arsy yang agung, Rabb kami dan Rabb segala sesuatu.

Rabb yang membelah butir tumbuh-tumbuhan dan biji buah, Rabb yang menurunkan kitab Taurat, Injil dan Furqan (Alquran).

Aku berlindung kepadaMu dari kejahatan segala sesuatu yang Engkau memegang ubun-ubunnya (semua makhluk atas kuasa Allah).

Ya Allah, Engkau-lah yang awal, sebelum-Mu tidak ada sesuatu. Engkaulah yang terakhir, setelahMu tidak ada sesuatu.

Engkau-lah yang lahir, tidak ada sesuatu di atas-Mu. Engkau-lah yang Batin, tidak ada sesuatu yang luput dari-Mu.

Lunasilah utang kami dan berilah kami kekayaan (kecukupan) hingga terlepas dari kefakiran.’ (HR Muslim).

Kemudian anda juga harus tidur menghadap ke sebelah kanan.

Imam Nawawi Rahimahullah menyatakan bahawa maksud hutang dalam hadis adalah kewajipan kepada Allah SWT dan kewajipan kepada semua hamba.

Hakikatnya meliputi segala macam kewajipan,” (Syarh Shahih Muslim).

Amalan Bebas Hutang

Syiling dalam Gelas

Selain membaca doa bebas dari hutang, ada juga amalan untuk bebas dari hutang yang boleh dilakukan. Sebahagian daripadanya ialah:

1. Bertaubat

Ini adalah perkara pertama yang perlu dilakukan apabila berhutang. Kerana, boleh jadi hutang itu sebahagian daripada dosa yang telah dilakukan.

Lihat juga:  Perlu Tahu! Alasan Obat Puasa dan Bekal Pengganti untuk Ibu Hamil

Selain itu, setelah taubatan nasuha atau tobat sebenar-benarnya dilakukan, harus disertai dengan usaha sekuat tenaga untuk tidak mengulanginya lagi.

2. Bertawakal kepada Allah SWT

Dalam kondisi di titik terendah hidup akibat utang, sadari bahwa sesungguhnya Allah SWT Maha Besar dan betapa kerdilnya manusia di hadapan-Nya.

Setelah itu, pasrahkan diri kepada segala kehendak Allah SWT serta ridha dengan keadaan yang ada.

Terimalah segala kemungkinan yang berlaku, serahkan diri hanya kepadaNya.

Sudah tentu ini juga boleh disertai dengan usaha yang maksimum, yang juga disertai dengan mengulang-ulang doa agar bebas dari hutang setiap hari.

3. Membantu Orang Lain

Ada beberapa sabda Rasulullah SAW terkait dengan keutamaan membantu orang lain, yakni:

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda:

“Barang siapa yang melepaskan satu kesusahan seorang mukmin, pasti Allah akan melepaskan darinya satu kesusahan pada hari kiamat,” (HR Muslim).

Dari Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW bersabda: “Barang siapa yang menjadikan mudah urusan orang lain, pasti Allah akan memudahkannya di dunia dan akhirat,” (HR Muslim).

4. Tingkatkan Amalan Salih

Banyak amalan soleh yang boleh menjadi amalan harian yang baik.

Contohnya, solat Dhuha, solat Tahajud, mengaji al-Quran, solat tepat waktu, solat subuh berjemaah, zikir, dan amalan harian lain yang boleh diperbaiki.

5. Kekal berhubung

Cuba perbaiki hubungan dengan ibu bapa, pasangan, keluarga, saudara mara, rakan sekerja dan rakan anda. Mengukuhkan layanan mesra juga akan membuka rezeki.

6. Perbanyakkan Sedekah

Sedekah boleh dibuat bila-bila masa walaupun dalam keadaan susah. Ini sesuai dengan hadis Abu Hurairah dan ‘Abdullah bin Hubsyi Al Khots’ami.

Dinyatakan bahawa Rasulullah SAW pernah ditanya sedekah manakah yang paling afdal.

Lalu dijelaskan dalam hadis berikut: “Sedekah dari orang yang serba kekurangan,” (HR An-Nasai).

Tanam Kebaikan Sambil Bayar Hutang

Pasangan Muda Mengira Belanjawan Perbelanjaan

Selain membaca dan mengamalkan doa bebas dari hutang, seseorang juga perlu berbuat baik kepada orang yang telah dikreditkan dengan memberi pinjaman.

Rasulullah SAW bersabda: “Sebaik-baik kamu ialah yang paling baik dalam membayar utangnya,” (HR Bukhari dan Muslim).

Lihat juga:  Ini Dia 3 Resep Bebek Madura yang Tak Kalah Enak!

Berbuat baik sambil membayar hutang boleh membawa maksud dua perkara. Yang pertama adalah untuk melancarkan pembayaran hutangnya.

Maksudnya, seseorang yang berhutang boleh memulangkan hutang dengan jumlah yang lebih baik.

Sebagai contoh, jika anda berhutang Rp 50,000, apabila anda membayarnya, anda boleh memberinya lebihan Rp 20,000. Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna memberi faedah atau riba.

Sebab, ini hanyalah sebuah bentuk kebaikan kepadanya orang yang telah memberi utang dengan menyedekahkan uang kelebihan tersebut.

Namun, ini hanyalah cadangan.

Imam Nawawi berkata: “Adalah kebiasaan bagi orang yang berhutang atau sebaliknya, mengembalikan (hutang) itu dengan yang lebih baik daripada yang ada padanya.

Ini termasuk sebahagian daripada sunnah dan aklaqul karimah.

Dan, ia tidak termasuk hutang yang menarik faedah (bunga), kerana sebenarnya ia adalah haram. Kerana yang diharamkan ialah yang di dalamnya ada perjanjian pada masa akad hutang.”

Kedua, mendoakan kebaikan bagi mereka yang berhutang.

Dalam hal ini, Rasulullah SAW telah mencontohkan doanya, yakni: “Baarakallahu laka fii ahlika wamaalika (semoga Allah memberikan berkah kepadamu dalam keluarga dan hartamu),” (HR Nasa’I, Ibnu Majah dan Ibnu Sunni).

Dalam doa ini, seseorang meminta kepada Allah SWT agar memberikan keberkahan yang terus melimpah, baik kepada keluarga dan juga hartanya.

Ini kerana hutang itu berkait dengan urusan dunia sehingga yang diminta itu juga merupakan pertambahan kebaikan dalam urusan dunia.

Keberkahan keluarga berarti kebaikan yang ada pada keluarganya, berupa kedamaian, kedamaian, dan kesejahteraan rumah tangga.

Manakala keberkatan dalam harta pula bermaksud pertambahan nilai atau jumlah harta yang disertai dengan kebaikan di dalamnya.

Dengan berdoa agar dijauhkan dari hutang sambil terus berusaha melunaskannya, semoga tidak lama lagi Allah SWT mengabulkan permohonan dan memberikan ketenangan kepada jiwa. Amin.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Kumpulan #Doa #Terbebas #dari #Utang #Dimudahkan #dalam #Melunasinya #dan #Dicukupkan #Rezekinya arbo Kumpulan Doa Terbebas dari Utang, Dimudahkan dalam Melunasinya dan Dicukupkan Rezekinya

Advertisements