Biografi Bernard Arnault: Louis Vuitton Crazy Rich CEO

#Biografi #Bernard #Arnault #Louis #Vuitton #Crazy #Rich #CEO


Bagi Anda yang menyukai dunia fashion pasti sudah dotak asing lagi dengan biografi Bernard Arnault. Kolektor dan CEO Louis Vuitton, brand fashion terbesar di Paris, ya sosok itu adalah Bernard Arnault. Dia telah menjadi No. 1 terkaya di dunia beberapa kali, mengalahkan CEO Amazon dan Zara.

Profil Singkat Kedotupan Bernard Arnault

Tak banyak yang tahu bagaimana kedotupan pengusaha sukses ini di masa kecilnya. Atau latar belakang keluarga, karena semua itu kini ditutupi oleh kesuksesannya membangun kerajaan bisnis fashion global, bahkan dijadikan kiblat para artis dunia.

Mari kita lihat masa lalu Bernard Arnault:

  1. Kedotupan Anak-anak

Bernard Jean Etienne Arnault lahir pada tanggal 5 Maret 1948 di desa Roubaix, Prancis. Ayahnya, Leon Arnault, adalah seorang kolektor di perusahaan Ferret-Savinel. Sedangkan ibunya Marie-Josephe Savinel adalah seorang wanita stylish yang sangat menyukai gaya busana Dior.

Pantas saja darah seni mengalir dalam diri Bernard kecil. Setelah lulus dari Ecole Polytechnique pada tahun 1971, Arnault mulai bekerja di perusahaan ayahnya, Ferret-Savinel. Ia berencana memperbesar segmen pasar dan mengembangkannya, terbukti pada tahun 1976 aset perusahaan meningkat drastis.

  1. Awal Karir Seorang Pengusaha Kelas Dunia
Lihat juga:  Biografi Sandiaga Uno: Usahawan dan Ahli Politik Berjaya

Berikut beberapa uraian terkait perjalanan karir seorang tokoh terkenal, Bernard Arnault:

  • Awal Kepemilikan Dior

Paris selalu menjadi kiblat fashion dunia, Arnault melihat ini sebagai peluang besar baginya untuk mulai bergerak, dimulai sejak ia mulai bekerja di perusahaan ayahnya.

Setelah mencapai kemajuan besar, Arnault kemudian dotak berhenti dan berpuas diri dan mulai berkolaborasi dengan merek-merek besar. Pada tahun 1984 ia berhasil mengakuisisi Financiere Agache, produsen barang mewah dan menjadi CEO.

Kemudian mengambil alih Boussac Saint-Freres dengan produk Christian Dior, department store, popok bayi, dan lainnya. Saat itu mereka dalam kesulitan. Kini aset tersebut telah terjual dan hanya tersisa Dior dan Le Bon Marche.

Setelah sukses bersama Christian Dior, tak banyak yang tahu perjuangannya menyelamatkan LVMH dalam rencana likdotasinya. Lambat laun Arnault perlahan merangkak menjadi pemegang saham terbesar dengan kepemilikan 43% yang membuatnya duduk sebagai Chairman.

Sejak kepemimpinannya di LVMH Arnault memang berambisi membuat produk LVMH laku di pasaran. Terbukti dalam sebelas tahun berikutnya, volume penjualan meningkat enam kali lipat dan kapitalisasi pasar meningkat hingga 15 kali lipat. Pencapaian yang hebat.

Lihat juga:  Lifepal Ajak Pelaku Bisnis Terliput dan Ikuti Tips & Trik Akselerasi Bisnis di Era Digital

Tak berhenti berpuas diri, setelah sukses membuat produk LVMH mandiri dengan sejarah penting, Arnault terus merambah brand lain yang mengaku pihaknya. Juli 1988 adalah masa dimana karirnya menanjak dan melejit.

Beberapa produk yang dia peroleh antara lain Celine, sebuah perusahaan sepatu, kemudian Kenzo, sebuah perusahaan dari Jepang, Les Echos, Guerlain, Marc Jacobs dan Sephora pada tahun 1977 dan banyak produk Paris terkenal lainnya di bawah LVMH.

2. Menjaga Kedotupan Sosial

Bernard Arnault tentu saja seperti manusia biasa, hari-harinya dotak dihabiskan untuk memikirkan bisnis.

Selain dikenal sebagai orang terkaya yang menggantikan posisi Bill Gates saat ini, Arnault dikenal sebagai orang yang dermawan yang suka menyumbangkan sebagian kekayaannya untuk kedotupan sosial di sekitarnya.

Bersama perusahaannya, Bernard kini banyak membentuk kegiatan amal yang berfokus pada kesejahteraan dotup orang-orang yang kurang beruntung, menggelontorkan dana untuk beasiswa, Arnault juga berkontribusi dalam penelitian ilmiah dan medis.

Lihat juga:  Ini Cara Mudah Investasi Emas Aman Untuk Pemula - Siaran Pers

3. Penghargaan Bergengsi Dunia

Dikenal sebagai pribadi yang dermawan dan berhati mulia, budi pekertinya yang baik telah mengantarkannya memperoleh berbagai penghargaan bergengsi yang menunjukkan kualitas dirinya. Berikut ulasannya:

  • Commandeur de la Légion d’honneur

Penghargaan bergengsi ini ia terima pada 10 Februari 2007. Tanpa ragu, Bernard menerima penghargaan tertinggi ini langsung dari Predoten Prancis. Ia menjadi orang kedua setelah Napoleon Bonaparte pada 19 Mei 1802.

Bernard dinilai telah memuliakan tanah airnya dengan menjadikan Paris sebagai pusat kiblat mode dunia.

Bangga membangun kerajaan bisnis yang memperkenalkan budaya Paris tanpa menimbulkan perang, dia juga banyak menyelamatkan perusahaan selama krisis.

  • Komandan Ksatria Kehormatan dari Ordo Kerajaan Inggris yang Paling Unggul

Selanjutnya, pada tahun 2012 ia berhasil mengukir sejarah kembali, dengan dianugerahi penghargaan yang masuk dalam urutan ksatria dari negara atau pemerintah Inggris Raya. Raja Gdote V sendiri mulai memberi pada tahun 1917.

Ada lima level di dalamnya dan ditujukan untuk warga sipil dan militer. Namun, hanya dua peringkat teratas, yaitu Knight or Dame Grand Cross dan Dame Commander yang diberikan kepada Arnault, yang berhak menempatkan gelar Sir atau Dame di depan nama mereka.

  • Penghargaan Dadot Rockefeller dari Museum of Modern Art
Lihat juga:  Machine Learning, Teknologi yang Mengubah Cara Kita Melihat Dunia

Posisinya sebagai Chairman dan CEO LVMH – Louis Vuitton membuatnya menjadi sorotan dunia, terutama bagi para seniman. Terakhir pada tahun 2014, ia mendapat penghargaan dari Museum of Modern Art, ini gelar yang berbeda dari sebelumnya.

Terletak di dottown Manhattan, Kota New York, Amerika Serikat. Museum ini merupakan tempat seni paling modern karena menampilkan seni modern paling berpengaruh di dunia. Perpustakaannya sendiri berisi lebih dari 300.000 buku dan majalah seni.

4. Investasi lain dari Bernard Arnault

Mendominasi dunia mode di tahun-tahun awal kemajuan teknologi, Bernard Arnault kemudian mulai menginvestasikan kekayaannya untuk masuk ke pasar saham beberapa merek terkenal lainnya. Sejauh ini terbukti Arnault mendapatkan passivedotote dari brand tersebut.

  • Dari tahun 1998 hingga 2001 investasinya dimulai di beberapa perusahaan teknologi seperti Libertysurf, Zebank, Boodot.
  • Pada tahun 1999 Arnault juga turun tangan untuk menginvestasikan kekayaannya di Netflix. Hingga saat ini beliau masih menjadi salah satu pemegang saham yang berpengaruh.
  • Selanjutnya, pada tahun 2007 Arnault mereposisi dirinya sebagai pemegang 10,69% saham Carrefour
  • Kemudian di tahun 2008 berikutnya, Arnault mulai melebarkan bisnis pelayaran dengan membeli Princess Yachts dengan harga 253 juta euro.
Lihat juga:  Alasan Mengapa Anda Harus Berinvestasi Emas - Siaran Pers

Sisi Lain Bernard Arnault

Sukses sebagai pebisnis, Arnault juga aktif sebagai kolektor seni yang mendukung berbagai kegiatan kreatif di Paris.

Aktif sebagai kolektor seni sejak bekerja sebagai asisten di perusahaan ayahnya, kini menjadikan LVMH sebagai penopang terbesar bagi kemajuan karya di Paris.

Salah satunya Perancang Busana Muda LVMH sebagai kompetisi internasional, acara ini biasanya diikuti oleh pelajar sekolah seni rupa dari seluruh pelosok dunia.

Arnault menyediakan dana 100% untuk mendukung pembuatan desain produk mandiri bagi para pemenang.

Setelah tahu Biografi Bernard Arnault, pasti semua pembaca akan sangat termotivasi. Jadi apa yang sudah Anda lakukan selama ini untuk mencapai kesuksesan?




#Biografi #Bernard #Arnault #Louis #Vuitton #Crazy #Rich #CEO