KUMPULAN TUGAS MAKALAH SEKOLAH DAN KULIAH: TOKOH SASTRA

MENCARI TOKOH TERKENAL DAN KARYA NYA YANG TERKENAL
 

       
I.           
SKALA
NASIONAL

Profil Tokoh :  Haji Abdul Malik Karim Amrullah

Haji Abdul Malik Karim Amrullah lahir pada tahun 1908 di desa kampung Molek, Meninjau,
Sumatera Barat, HAMKA sendiri merupakan singkatan dari nama beliau yakni Haji Abdul Malik Karim Amrullah, Hamka
merupakan putra dari Syekh Abdul Karim bin Amrullah, yg juga merupakan ulama di
tanah minang, diawali bekerja sebagai guru agama pada tahun 1927 di Perkebunan
Tebing Tinggi, Medan dan guru agama di Padang Panjang pada tahun 1929. Hamka
kemudian dilantik sebagai dosen di Universitas Islam, Jakarta dan Universitas
Muhammadiyah, Padang Panjang dari tahun 1957 hingga tahun 1958.

Setelah
itu, beliau diangkat menjadi rektor Perguruan Tinggi Islam, Jakarta dan
Profesor Universitas Mustopo, Jakarta. Dari tahun 1951 hingga tahun 1960,
beliau menjabat sebagai Pegawai Tinggi Agama oleh Menteri Agama Indonesia,
tetapi meletakkan jabatan itu ketika Sukarno menyuruhnya memilih antara menjadi
pegawai negeri atau bergiat dalam politik Majelis Syuro Muslimin Indonesia
(Masyumi). Buya Hamka merupakan sosok otodidak dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan
seperti filsafat, sastra, sejarah, sosiologi dan politik, baik Islam maupun
Barat. Dengan kemahiran bahasa Arabnya yang tinggi, beliau dapat menyelidiki
karya ulama dan pujangga besar di Timur Tengah seperti Zaki Mubarak, Jurji
Zaidan, Abbas al-Aqqad, Mustafa al-Manfaluti, dan Hussain Haikal. Melalui
bahasa Arab juga, beliau meneliti karya sarjana Perancis, Inggris dan Jerman,
beliau juga rajin membaca dan bertukar-tukar pikiran dengan tokoh-tokoh
terkenal Jakarta seperti HOS Tjokroaminoto, Raden Mas Soerjopranoto, Haji
Fachrudin, AR Sutan Mansur, dan Ki Bagus Hadikusumo sambil mengasah bakatnya
sehingga menjadi seorang ahli pidato yang andal.

Hamka
aktif dalam Muhammadiyah, terpilih menjadi ketua Majlis Pimpinan Muhammadiyah
di Sumatera Barat oleh Konferensi Muhammadiyah, menggantikan S.Y. Sutan
Mangkuto pada tahun 1946. Pada tahun 1953, Hamka dipilih sebagai penasihat
pimpinan Pusat Muhammadiah. Pada 26 Juli 1977, Menteri Agama Indonesia, Prof.
Dr. Mukti Ali melantik Hamka sebagai ketua umum Majelis Ulama Indonesia tetapi
beliau kemudiannya mengundurkan diri pada tahun 1981 karena nasihatnya tidak
dipedulikan oleh pemerintah Indonesia.

Lihat juga:  Tugas Kepala Sekolah Sd

beliau
juga wartawan, penulis, editor, dan penerbit. Sejak tahun 1920-an, Hamka
menjadi wartawan beberapa buah surat kabar seperti Pelita Andalas, Seruan
Islam, Bintang Islam, dan Seruan Muhammadiyah. Pada tahun 1928, beliau menjadi
editor majalah Kemajuan Masyarakat. Pada tahun 1932, beliau menjadi editor dan
menerbitkan majalah al-Mahdi di Makassar. Hamka juga pernah menjadi editor
majalah Pedoman Masyarakat, Panji Masyarakat, dan Gema Islam. Hamka juga
menghasilkan karya ilmiah Islam dan karya kreatif seperti novel dan cerpen.
Karya ilmiah terbesarnya ialah Tafsir al-Azhar dan antara novel-novelnya yang
mendapat perhatian umum dan menjadi buku teks sastera di Malaysia dan Singapura
termasuklah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, Di Bawah Lindungan Ka’bah, dan
Merantau ke Deli.

Hamka juga diberikan sebutan Buya, yaitu panggilan buat orang
Minangkabau yang berasal dari kata abi, abuya dalam bahasa Arab, yang berarti
ayahku, atau seseorang yang dihormati. Ayahnya adalah Syekh Abdul Karim bin
Amrullah, yang dikenal sebagai Haji Rasul, yang merupakan pelopor Gerakan
Islah (tajdid) di Minangkabau, sekembalinya dari Makkah pada tahun 1906. Beliau
dibesarkan dalam tradisi Minangkabau. Masa kecil HAMKA dipenuhi gejolak batin
karena saat itu terjadi pertentangan yang keras antara kaum adat dan kaum muda
tentang pelaksanaan ajaran Islam. Banyak hal-hal yang tidak dibenarkan dalam
Islam, tapi dipraktikkan dalam kehidupan masyarakat sehari-hari.

Karya yang terkenal :
Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk

Saat ini banyak orang membicarakan Film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk
yang diambil dari Novel Tenggelamnya Kapal Van Der Wijk karya sastra Buya Hamka, Beliau sosok cendekiawan
Muslim Indonesia yang paling berpengaruh dalam dunia sastra, agama dan filsafat
Islam. Ulama terkenal dari era awal abad ke-20 ini memang memiliki pengaruh
yang luas dalam bidang sastra dan keagamaan, terutama filsafat, tafsir dan
sejarah agama Islam. Buya Hamka jelas lebih dari sekedar ulama yang hanya
berkutat dengan urusan formalitas agama Islam semata. Buya Hamka atau Haji Abdul
Malik Karim Amrullah juga merupakan aktifis agama dan perjuangan melawan
penjajahan, kemiskinan dan masalah sosial, yang membuktikan bahwa ia adalah
salah satu tokoh agama yang berpikiran progresif.

Lihat juga:  Tugas Bendahara Sekolah Smp

Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck
merupakan sebuah karya tersohor oleh Prof Dr. Hamka. Ianya adalah kisah cinta
seorang pemuda kampung miskin yang tidak punya saudara bernama Zainuddin
terhadap seorang gadis dari keluarga ternama bernama Hayati. Cinta mereka tidak
mendapat restu keluarga Hayati. Pinangan Zainudin ditolak. Hayati dijodohkan
dengan pemuda pilihan keluarga bernama Aziz yang dikatakan lebih layak
mendampingi Hayati. Ibarat ruas telah bertemu buku, bagai janggut pulang ke
dagu, sama berbangsa keduanya, satu bulan satu matahari. Begitulah
pandangan keluarga Hayati, ketika mereka sepakat menjodohkan Hayati dan Aziz.

Cerita ini berkisar tentang semangat
juang Zainuddin, bagaimana merana dan melaratnya hidup Zainuddin setelah
cintanya ditolak oleh keluarga Hayati. Kemudian beliau bangun semula dari
segala kedukaan, membuka lembaran baru dalam hidupnya menjadi seorang penulis
yang ternama dan berjaya. Ia menceritakan tentang kesetiaan, cinta dan kasihnya
Zainuddin terhadap Hayati. Meski Hayati sudah berkahwin tetapi sebaik mendapat
tahu tentang kesusahan yang dihadapi Hayati, lantaran suaminya yang suka
berpoya-poya serta tidak bertanggung-jawab, Zainuddin terus membantu tanpa ada
dendam dan benci. Sesungguhnya cinta yang suci itu akan terus mekar di dalam
hati hingga ke hujung nyawa begitulah jua cinta antara Zainuddin dan Hayati.

Cerita cinta ini disampaikan kepada
pembaca melalui surat-surat yang ditulis oleh Zainuddin dan Hayati. Membaca
surat-surat ini akan membawa kita terbang jauh ke dasar hati mereka. Sebuah
cerita yang menyayat hati. Berkisar tentang pangkat dan darjat. Antara kekuatan
jiwa, keimanan dan tuntutan nafsu.

Prof. Dr. Hamka menulis buku ini
ketika beliau berusia 31 tahun ketika darah masih muda, khayalan dan sentimen
masih memenuhi jiwanya dan beliau dikritik hebat kerana ia adalah sebuah buku
cinta sedangkan pada zaman itu buku yang sebegini tidak pernah diterbitkan.
Tetapi setelah sepuluh tahun berlalu, masyarakat mulai faham akan perlunya
kesenian dan keindahan dalam hidup manusia. Sehinggakan ada yang bertanya bila
lagi Dr akan menulis cerita yang begini hebat seperti Tenggelamnya Kapal Van
Der Wijck dan Di Bawah Lindungan Kaabah.

Lihat juga:  Kata Pengantar Untuk Tugas Sekolah

    
II.          SKALA
INTERNASIONAL

Nama tokoh : Arthur Ignatius Conan Doyle

Pada tanggal 22 Mei 1859, Arthur
Conan Doyle lahir
di Edinburgh, Skotlandia. Pada tahun 1890 novelnya, A Study in Scarlet, memperkenalkan karakter Detektif Sherlock
Holmes. Doyle akan
pergi untuk menulis 60 cerita tentang Sherlock Holmes. Dia juga berusaha
untuk menyebarkan agama Spiritualisme
melalui serangkaian buku yang ditulis dari tahun 1918 sampai 1926. Doyle
meninggal karena serangan jantung
di Crowborough, Inggris
pada 7 Juli 1930.

Kehidupan awal

Pada tanggal 22 Mei 1859, Arthur
Conan Doyle lahir
makmur, ketat keluarga
Irlandia-Katolik di Edinburgh,
Skotlandia. Meskipun keluarga Doyle yang dihormati
di dunia seni, ayahnya,
Charles, yang adalah seorang pecandu alkohol seumur hidup, memiliki beberapa prestasi
untuk berbicara tentang. Ibu Doyle, Mary, adalah
seorang wanita yang hidup dan
terdidik yang suka
membaca. Dia sangat senang menceritakan anak
muda cerita aneh nya. Antusias dan
animasi sambil berputar cerita liar memicu
imajinasi anak. Sebagai
Doyle kemudian mengingat
dalam biografinya, “Di masa awal saya, sejauh yang
saya bisa ingat apa-apa sama sekali, cerita hidup
dia akan memberitahu saya menonjol sehingga dengan
jelas bahwa mereka mengaburkan
fakta-fakta nyata dalam hidup saya.”

Pada usia 9, Doyle tawaran selamat tinggal menangis kepada orang tuanya dan dikirim ke Inggris,
di mana ia akan menghadiri Hodder Place, Stonyhurst-a
Jesuit persiapan sekolah
dari 1868 hingga 1870. Doyle kemudian melanjutkan
studi di Stonyhurst College untuk lima tahun ke depan. Untuk Doyle, pengalaman
asrama sekolah brutal:
banyak teman-teman sekelasnya diganggu dia, dan sekolah
dipraktekkan hukuman fisik kejam terhadap mahasiswa.
Seiring waktu, Doyle menemukan pelipur lara dalam bakat nya untuk
mendongeng, dan mengembangkan
penonton bersemangat siswa yang lebih muda.

Pendidikan Kedokteran dan Karir

Ketika Doyle lulus dari
Stonyhurst College pada tahun 1876, orang tuanya berharap bahwa ia akan mengikuti
jejak keluarganya dan belajar seni, sehingga mereka terkejut ketika ia memutuskan
untuk mengejar gelar dokter di Universitas

Sir Arthur Ignatius
Conan Doyle KGStJ, DL (22 Mei 1859 –
7 Juli 1930) adalah seorang penulis dan dokter
Inggris, paling terkenal karena cerita
fiksi tentang detektif
Sherlock Holmes, yang
umumnya dianggap tonggak di bidang fiksi kejahatan. Ia juga dikenal karena menulis petualangan fiksi karakter
kedua ia menemukan, Profesor Challenger, dan
untuk mempopulerkan misteri Mary Celeste. [1]
Ia adalah seorang penulis yang produktif
yang karya-karyanya yang lain termasuk fantasi dan
ilmu cerita fiksi, drama, roman , puisi, non-fiksi dan novel sejarah.

Lihat juga:  “PUISI & PROSA SERTA UNSURNYA”

sebagai gantinya. Di sekolah kedokteran,
Doyle bertemu mentornya,
Profesor Dr. Joseph
Bell, yang kekuatan pengamatan yang tajam kemudian menginspirasi
Doyle untuk menciptakan karakter detektif terkenal fiksi,
Sherlock Holmes. Di
University of Edinburgh, Doyle
juga memiliki nasib baik untuk bertemu teman-teman sekelas dan rekan penulis
masa depan James Barrie
dan Robert Louis
Stevenson. Sementara seorang mahasiswa kedokteran, Doyle mengambil sendiri pertama
menusuk nya menulis,
dengan sebuah cerita pendek berjudul The Mystery of
Sasassa Loire. Yang
diikuti oleh cerita kedua, The
Tale Amerika, yang
diterbitkan di London Society.

Selama tahun ketiga Doyle
dari sekolah kedokteran, ia mengambil pos ahli
bedah kapal berlayar di kapal penangkap ikan paus untuk Lingkaran Arktik. Pelayaran terbangun rasa
Doyle petualangan, perasaan bahwa ia dimasukkan
ke dalam cerita, Kapten Bintang Kutub.

Karya
terkenal : Detektif Conan

Sherlock Holmes (/ ʃɜrlɒk hoʊmz /) adalah seorang detektif fiksi yang diciptakan oleh penulis Skotlandia dan dokter Sir
Arthur Conan Doyle,
lulusan dari University of Edinburgh Medical
School. Sebuah berbasis di London
“detektif konsultan” yang kemampuannya berbatasan dengan fantastis, Holmes dikenal
penalaran logis yang cerdik, kemampuannya untuk mengadopsi hampir semua penyamaran dan penggunaan ilmu forensik
untuk memecahkan kasus yang sulit.

Holmes, yang pertama
kali muncul di media cetak pada
tahun 1887, adalah fitur dalam empat
novel dan 56 cerita pendek. Novel pertama,
A Study in Scarlet, muncul di Natal Tahunan Beeton
di 1887 dan yang
kedua, The Sign of Four, di Majalah Bulanan Lippincott
di tahun 1890. Popularitas
karakter tumbuh dengan seri pertama cerita pendek dalam The Strand
Magazine, mulai dengan
“A skandal di Bohemia” pada tahun 1891; tambahan seri cerita
pendek dan dua
novel (diterbitkan dalam bentuk serial)
muncul dari kemudian ke 1927. Peristiwa dalam
cerita-cerita berlangsung dari sekitar
1880-1914.

Lihat juga:  Tugas Tim Pengembang Kurikulum Di Sekolah

Semua kecuali empat cerita yang
diriwayatkan oleh teman dan
penulis biografi Holmes, Dr.
John H. Watson.
Dua yang diriwayatkan oleh Holmes sendiri (“Petualangan
Soldier pucat” dan “Petualangan Singa
Mane”), dan dua lainnya ditulis sebagai orang ketiga (“Batu Mazarin” dan “Nya terakhir Bow”
). Dalam dua cerita
(“Petualangan Musgrave Ritual” dan “Petualangan
Gloria Scott”), Holmes mengatakan Watson
cerita dari ingatannya, dengan Watson menceritakan
kisah bingkai. Yang
pertama dan keempat novel,
A Study in Scarlet dan The Valley of Fear,
termasuk bagian-bagian yang panjang narasi mahatahu
peristiwa yang tidak diketahui baik Holmes atau
Watson.

Doyle
mengatakan bahwa pembuatan
karya fiksi Holmes terinspirasi oleh Joseph Bell, seorang ahli bedah
di Royal Infirmary of Edinburgh untuk siapa ia bekerja sebagai juru tulis. Penulis produktif ini juga memiliki empat buku
yang paling populer yaitu Sherlock
Holmes selama tahun
1890-an dan awal 1900-an: The Sign of Four (1890),
The Adventures of
Sherlock Holmes (1892),
The Memoirs of
Sherlock Holmes (1894)
dan The Hounds
of Baskervilles ,
yang diterbitkan pada tahun 1901.
pada tahun 1893, untuk jijik Doyle pembaca, ia
telah berusaha untuk membunuh karakternya Sherlock Holmes
agar lebih fokus pada menulis tentang Spiritualisme. Pada tahun 1901, bagaimanapun, Doyle Sherlock Holmes diperkenalkan
kembali sebagai hantu di The Hounds of Baskervilles dan
kemudian membawanya kembali ke kehidupan di Petualangan Rumah Kosong sehingga karakter yang
menguntungkan bisa mendapatkan
Doyle uang untuk mendanai
pekerjaan misionaris itu. Doyle juga berusaha
untuk menyebarkan imannya melalui serangkaian karya tertulis, yang terdiri dari The New Revolution
(1918), The Vital
Pesan (1919), The
Wanderings dari Spiritualist
(1921) dan Sejarah
Spiritualisme (1926).