Apa Penyebab Masalah Gigi dan Bagaimana Cara Mengatasinya dan Mencegahnya?

Hi, Arbo Web! Kita semua pernah mengalami masalah gigi seperti sakit gigi atau gigi sensitif. Namun, tahukah kamu bahwa masalah gigi bisa menjadi lebih serius jika tidak diatasi dengan benar? Beberapa penyebab masalah gigi di antaranya makanan dan minuman yang tidak sehat dan kurangnya perawatan gigi yang baik. Untuk mengatasinya, kita bisa melakukan perawatan gigi yang benar dan teratur. Jangan lupa juga untuk menghindari makanan dan minuman yang berbahaya untuk gigi. Yuk, jaga kesehatan gigi kita bersama-sama!

Rasa sakit yang tiba-tiba, konstan dan tajam pada gigi sulit untuk diabaikan.

Selain itu, jika gigi sehat, lapisan luar enamel yang keras menutupinya dan melindungi saraf di dalamnya.

Namun, enamel bisa aus seiring waktu. Ketika lapisan tengah gigi terbuka, apa yang Anda makan atau minum dapat mencapai ujung saraf dan menyebabkan sakit gigi.

Klinik Cleveland menjelaskan bahwa sakit gigi adalah rasa sakit di dalam atau di sekitar gigi. Sakit gigi ringan dapat timbul dari peradangan gusi sementara yang dapat diobati di rumah.

Sakit gigi yang lebih serius disebabkan oleh masalah gigi dan mulut yang tidak sembuh dengan sendirinya dan memerlukan perawatan oleh dokter gigi.

Nyeri gigi yang menyakitkan berkisar dari ringan hingga berat dan bisa konstan atau terputus-putus.

Penyebab gigi ngiler

Lantas apa yang menyebabkan sakit gigi yang dialami ibu dan ayah?

Lihat juga:  Cara Mengobati Bab Darah Secara Alami

1. Karies

Karies mengacu pada erosi dan pembentukan karies pada permukaan luar (enamel) gigi.

Ketika lapisan lengket plak atau bakteri terbentuk pada enamel gigi, plak memakan gula dan pati dari partikel makanan di mulut.

Federal Journal of Medical Practitioners mengungkapkan bahwa ia menghasilkan asam yang menggerogoti enamel, menyebabkan area dan lubang lemah. Seiring waktu, enamel terurai, rongga terbentuk.

Kerusakan gigi umumnya tidak menimbulkan rasa sakit, tetapi dapat menyebabkan gejala sensitivitas suhu dan sentuhan karena menyebar ke dalam menuju lapisan tengah gigi (dentin).

2. Gigi sensitif

Gigi tertentu mungkin mengalami ketidaknyamanan ketika terkena suhu rendah, cairan tertentu, atau makanan.

Ini berarti bahwa itu mungkin merupakan tanda sakit gigi dan telah mengembangkan sensitivitas yang terkait dengan satu atau lebih rangsangan, seperti suhu rendah.

Sensitivitas gigi terjadi dari dentin yang terbuka, jaringan di bawah enamel, atau semen atau jaringan yang menutupi akar gigi.

Dentin dapat terbuka akibat karies, tambalan aus, atau gigi retak.

Menarik gusi (atau menyikat terlalu intens pada penyakit periodontal) juga dapat mengekspos dentin, yang dapat menyebabkan sensitivitas gigi.

3. Bruxism

Bruxism, sering ditandai dengan mengepalkan dan menyikat gigi saat tidur, dapat terjadi tanpa Anda sadari.

Namun, terutama seiring waktu, dapat menyebabkan sensitivitas gigi, serta sakit gigi atau nyeri wajah

4. Peradangan pulpa (pulpitis)

Ketika karies menyebar jauh ke dalam pulpa, pulpitis terjadi.

Dengan kata lain, jaringan (saraf dan pulpa) di tengah gigi, yang kaya akan pembuluh darah dan saraf, menjadi meradang dan meradang.

Peradangan ini menciptakan tekanan di dalam gigi dan kemudian di dalam jaringan di sekitarnya.

Lihat juga:  10 Menu Buka Puasa Tradisional Khas Daerah di Indonesia

Selain karies, kondisi lain yang dapat menyebabkan pulpitis termasuk trauma pada gigi.

Tidak heran bahwa gejala utama pulpitis adalah kepekaan yang luar biasa terhadap berbagai rangsangan, terutama terhadap suhu (panas atau dingin), yang merupakan penyebab sakit gigi.

Ada dua jenis pulpitis: pulpitis reversibel dan pulpitis ireversibel.

Jika pulpitis reversibel, rasa sakit dan sensitivitas berhenti dalam beberapa detik setelah iritasi dikeringkan.

Jika pulpitis tidak dapat diubah, rasa sakit dapat bertahan selama beberapa menit setelah iritasi dihilangkan

5. Gigi retak

Retak dan patah gigi dapat terjadi karena trauma mulut, misalnya, ketika seorang atlet menerima pukulan ke wajah.

Selain itu, kekuatan mengunyah benda keras seperti es atau biji popcorn dapat menyebabkan gigi Anda retak. Bruxism yang parah juga dapat merusak dan merusak gigi.

Gejala gigi retak mungkin termasuk rasa sakit yang tajam saat mengunyah dan mengunyah.

Gigi retak juga bisa sensitif terhadap makanan panas dan dingin atau manis dan asam.

Ingatlah bahwa ada berbagai jenis retakan pada gigi, dan mengidentifikasi jenis retakan pada akhirnya akan memandu rencana perawatan.

American Association of Endodontists (AAE) telah mengidentifikasi lima jenis retakan pada gigi.

  • Garis gigi: Jika dangkal, retakan kecil muncul di enamel luar
  • Fraktur apikal: Ketika bagian dari permukaan mengunyah gigi patah, biasanya disebut siklus patch SE
  • Gigi pecah-pecah: Ketika retakan tumbuh secara vertikal dari permukaan mengunyah gigi ke akar gigi. Retak mungkin atau mungkin tidak memanjang di bawah garis gusi.
  • Gigi sobek: Saat gigi terbelah menjadi dua bagian
  • Fraktur akar vertikal: Ketika retakan terbentuk di akar gigi. Akar fraktur biasanya tidak terlihat, sehingga mereka mungkin tidak diperhatikan sampai timbulnya infeksi.

5. Abses

Biasanya, abses gigi yang disebabkan oleh karies atau pulpitis yang tidak diobati disebabkan oleh akumulasi bakteri di rongga pulpa.

Lihat juga:  Cara Mengobati Anak Kucing Yang Mencret

Selanjutnya, ruang pulpa yang terinfeksi mencoba mengeluarkan dirinya dari ujung akar gigi.

Ketika tekanan dari infeksi mengering, itu menyebabkan rasa sakit yang terus-menerus yang memburuk ketika mengunyah dan perkusi (putting).

Jika tidak diobati, rasa sakit dengan pembengkakan bisa menjadi parah.

6. Gigi yang terkena

Jika gigi, gusi, atau tulang lainnya mencegahnya bergerak ke posisi yang tepat di mulut, gigi mungkin terpengaruh.

Gigi yang paling sering terkena adalah gigi bungsu, karena biasanya meletus pada akhirnya.

Jika tulang rahang tidak dapat menampung gigi ekstra ini, gigi akan tetap menempel di bawah gusi. Impaksi ini dapat menyebabkan tekanan, rasa sakit, dan bahkan nyeri rahang

Gejala gigi ngiler

Sakit gigi dan nyeri rahang adalah keluhan umum. Mungkin ada rasa sakit yang parah dalam tekanan, atau iritasi panas atau dingin.

Rasa sakit dapat bertahan lebih dari 15 detik setelah iritasi dihilangkan.

Ketika area peradangan meningkat, rasa sakit menjadi lebih parah. Dapat menyebar ke pipi, telinga dan dagu. Pada gilirannya, gejala sakit gigi adalah:

  • Nyeri saat menggigit gigi atau rahang.
  • Sakit kepala.
  • Nyeri pada gigi saat mengonsumsi makanan panas, dingin atau manis dan asam.
  • Pendarahan dan keluarnya cairan dari sekitar gigi dan gusi.
  • Pembengkakan di sekitar gigi atau pembengkakan rahang.
  • Cedera atau trauma pada area tersebut.
  • Nafas.
  • Demam.
  • Rasa tidak enak di mulut.
  • Kelenjar bengkak.

Tanda dan gejala ini dapat dikaitkan dengan kerusakan gigi, gigi patah, dan penyakit periodontal (penyakit periodontal).

Karies atau daerah kemerahan di sekitar garis gusi gigi dapat mengindikasikan penyebab rasa sakit.

Mengetuk gigi yang terinfeksi dapat membuat rasa sakit lebih hebat. Tanda ini dapat mengindikasikan masalah gigi, bahkan jika gigi terlihat normal.

Lihat juga:  Cara Menghilangkan Ngorok Dengan Bahan Alami

Cara mengatasi air liur gigi

Ketika dokter gigi mendiagnosis penyebab sakit gigi, ia menjelaskan apa yang terlibat dalam menyelesaikan masalah ini.

1. Perawatan

Tergantung pada diagnosis yang mendasarinya, dokter gigi dapat merekomendasikan atau meresepkan obat yang berbeda.

2. Manajemen nyeri

Biasanya, dokter gigi Anda dapat merekomendasikan penggunaan Tylenol (asetaminofen) atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID).

Untuk rasa sakit yang parah, dokter mungkin meresepkan opioid. Suntikan blok saraf lokal juga dapat diberikan selama rasa sakit yang parah atau prosedur gigi.

3. Antibiotik

Jika Anda memiliki abses, pulpitis, radang gusi, atau periodontitis, dokter Anda mungkin meresepkan antibiotik seperti amoksisilin. Antibiotik juga diresepkan untuk sinusitis bakteri.

4. Bilas oral dan fluoride topikal

Kloreksidin bilas mulut kadang-kadang diberikan oleh dokter gigi untuk mengobati radang gusi.

Untuk mengatasi sakit gigi, pembilasan fluoride atau perawatan fluoride lokal juga dapat dilakukan oleh dokter gigi.

Untuk gigi sensitif, selain menyikat gigi dengan pasta gigi khusus yang dibuat untuk gigi sensitif.

Dokter gigi dapat menerapkan fluoride pada gigi (terutama bagian gigi yang bertemu dengan gusi).

5. Lakukan prosedur gigi

Terkadang, berbagai perawatan gigi diperlukan untuk mengobati sakit gigi.

Misalnya, dalam kasus pembentukan karies dan karies, perawatan utama adalah terapi restoratif, yang melibatkan menghilangkan karies dengan perforasi, diikuti dengan mengisi area yang dihilangkan dengan bahan yang kuat (disebut mengisi).

Dalam kasus pulpitis ireversibel, dokter gigi harus melakukan perawatan saluran akar. Dalam kasus abses, sayatan dan drainase kantong yang terinfeksi adalah perawatan utama

Akhirnya, untuk gigi retak, perawatannya tergantung pada lokasi dan arah retakan, serta tingkat kerusakannya.

Misalnya, dalam kasus puncak yang retak, dokter gigi dapat menempatkan tambalan atau mahkota baru pada gigi yang retak untuk melindunginya.

Demikian pula, untuk gigi retak yang tidak memanjang di bawah garis gusi, dokter gigi dapat melakukan saluran akar dan memasang mahkota untuk mencegah retakan menyebar lebih jauh.

Lihat juga:  Cara Mengobati Ayam Tidak Mau Makan

retakan yang memanjang di bawah garis gusi dan dengan infeksi terkait,Dalam kasus retakan yang lebih serius, seperti akar kalengan, pencabutan gigi mungkin diperlukan.

Bagaimana mencegah gigi ngiler

Setelah mengetahui cara mengatasinya, berikut cara mencegah sakit gigi.

1. Sikat gigi secara teratur

Sebagai cara untuk mencegah sakit gigi, sikat gigi dua kali sehari, pagi dan malam hari.

2. Flossing

Menyikat hanya membersihkan permukaan mengunyah dan sisi gigi.

Tidak membersihkan sela-sela gigi. Flossing adalah pilihan terbaik untuk membersihkan sela-sela gigi Anda. Bersihkan gigi Anda setidaknya sekali sehari.

3. Gunakan pasta gigi fluoride

Fluoride membuat permukaan gigi lebih keras. Jadi, gunakan pasta gigi fluoride untuk cara mencegah sakit gigi.

4. Kurangi makanan dan minuman asam

Meminimalkan konsumsi minuman asam juga mengurangi kemungkinan kerusakan gigi dan cara Anda memprediksi sakit gigi.

5. Kurangi asupan gula

Gula adalah penyebab utama kerusakan gigi. Batasi konsumsi minuman dan makanan manis.

6. Kunjungi dokter gigi Anda secara teratur

Jika dokter gigi menemukan lubang pada tahap awal, Anda dapat menempatkan tambalan gigi untuk mencegah sakit gigi.

Ini juga menghilangkan karang gigi dan mencegah penyakit periodontal.

Mengambil sinar-X gigi untuk pemeriksaan dan pembersihan gigi akan mengungkapkan rongga tersembunyi yang tidak dapat Anda atau dokter Anda lihat.

Nah, itulah beberapa hal yang perlu Anda ketahui tentang sakit gigi. Ingat, cara terbaik untuk mencegah sakit gigi adalah dengan menjaga kesehatan gigi dan gusi, Bu!

Masalah gigi dapat disebabkan oleh berbagai faktor seperti kurangnya kebersihan gigi dan gusi, kebiasaan merokok, dan makanan yang tidak sehat. Cara mengatasinya adalah dengan rutin menyikat gigi dan berkonsultasi ke dokter gigi. Untuk mencegahnya, rajinlah menyikat gigi, menghindari makanan yang asam dan manis serta periksakan gigi secara rutin. Terima kasih telah membaca, sampai jumpa di artikel menarik lainnya.

#Masalah #gigi #penyebab #cara #mengatasinya #dan #mencegahnya arbo Masalah gigi: penyebab, cara mengatasinya dan mencegahnya