Pilot ini menjadi wanita India pertama yang memimpin unit tempur yang ditempatkan di perbatasan dengan Pakistan

Seorang pilot perempuan dari India telah membuat sejarah dengan menjadi wanita India pertama yang memimpin unit tempur yang ditempatkan di perbatasan antara India dan Pakistan. Pembukaan langka ini menunjukkan perubahan positif dalam peran perempuan di militer India. Pilot ini telah menginspirasi jutaan wanita di seluruh dunia dan membuka jalan bagi percaya diri dan kesetaraan gender.

Pilot ini menjadi wanita India pertama yang memimpin unit tempur yang ditempatkan di perbatasan dengan Pakistan

Arbo.web.id -Angkatan Udara India (IAF) telah memilih seorang perwira wanita untuk mengepalai unit tempur garis depan, yang pertama untuk wanita di negara tersebut.

Saat dunia merayakan Hari Perempuan Internasional, Kapten Grup IAF Shaliza Dhami telah ditunjuk untuk memimpin skuadron rudal di sektor barat, dekat perbatasan India-India, Pakistan di Punjab Utara.

Lihat juga:  Bagaimana Cara Berobat Ke Penang

Pangkat Kapten Grup di IAF setara dengan Kolonel di Angkatan Darat. Dhami (41), saat ini ditempatkan di cabang operasi markas komando depan, The National News melaporkan pada 8 Maret.

Pertama kali bergabung dengan Angkatan Udara India sebagai pilot helikopter pada tahun 2003, ia kini telah mengumpulkan lebih dari 2.800 jam terbang.

Tidak hanya itu, Dhami adalah instruktur penerbangan yang mumpuni dan telah melakukan beberapa misi pencarian, penyelamatan, dan bantuan banjir. Tiga tahun lalu, dia mengukir sejarah sebagai perwira wanita pertama yang menjadi komandan penerbangan.

Ditugaskan sebagai pilot helikopter pada tahun 2003, Kapten Gp Shaliza Dhami dipilih oleh #IAF untuk memimpin unit tempur garis depan di sektor Barat. Dengan pengalaman terbang lebih dari 2800 jam, Petugas ini dipuji oleh AOC-in-C dalam dua kesempatan.@giridhararamane@IAF_MCC pic.twitter.com/cJ5RXQfh9h

– A. Bharat Bhushan Babu (@SpokespersonMoD) 7 Maret 2023

“Sebelum dipilih oleh IAF sebagai wanita pertama yang memimpin unit tempur garis depan, dia juga menjabat sebagai komandan penerbangan unit helikopter di sektor barat. Itu juga dipuji oleh para komandan angkatan udara,” kata seorang pejabat. seperti dikutip Times of India.

Lihat juga:  Cara Cepat Mengobati Sakit Gigi Berlubang

Sementara itu, bagi Harkesh Dhami dan Dev Kumari, ini adalah momen kegembiraan yang luar biasa sekaligus ketidakmampuan menemukan kata-kata untuk menggambarkan betapa bangganya putri mereka Dhami.

“Saya tidak dapat menemukan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan saat ini. Kami sangat bangga padanya. Yang membuatnya lebih istimewa adalah kesempatan Hari Perempuan. Saya harap dia menginspirasi ribuan perempuan lain untuk mencapai apa yang mereka inginkan. . , ”kata Harkesh, 66. dengan air mata berlinang, saat berbicara dengan The Indian Express di kediaman mereka di Laxmi Nagar.

“Kecuali fakta bahwa saya tidak pernah menghentikannya melakukan apa pun dan saya tidak pernah ikut campur dalam pilihannya, kami tidak memiliki kontribusi apa pun. Itu semua kerja keras dan dedikasinya,” lanjut Harkesh.

Lihat juga:  Cara Mengobati Disentri Pada Anak

Menahan air matanya, Harkesh ingat bahwa ketika tiba waktunya untuk mengirim Shaliza ke sekolah, semua orang menyarankan agar dia memilih sekolah biara kelas atas. Tapi, dia memutuskan untuk tidak melakukannya.

#HariPerempuanSedunia | Ayah Shaliza, Dhami Harkesh, mengatakan satu-satunya pesannya kepada orang tua di seluruh negeri adalah memberi anak-anak mereka sayap untuk terbang.

@divya5521

— The Indian Express (@IndianExpress) 8 Maret 2023

“Waktu itu saya hanya punya sepeda. Sedangkan anak-anak yang belajar di sekolah biara, orang tuanya datang mengantar mereka dengan mobil mewah. orang-orang seperti saya. . Jika saya menempatkannya di biara, dia mungkin memiliki rasa rendah diri. Jadi saya menempatkannya di sekolah umum. Dan lihat di mana dia datang hari ini,” kenangnya.

Selain menjadi pilot Angkatan Udara, Dhami juga seorang pemain hoki, pelukis, dan penari. Dia menikah dengan Komandan Sayap IAF Vineet Joshi, yang berasal dari Uttarakhand. Pasangan itu memiliki dua putra.

Lihat juga:  Cara Mengecilkan Pipi Alami

“Kami tidak pernah memaksa putrinya untuk menikah. Itu adalah keputusannya saat dia menginginkannya dan dengan pria pilihannya. Kami tidak pernah ikut campur dalam hidupnya,” kata Harkesh.

Harkesh mengatakan satu-satunya pesannya kepada orang tua di seluruh negeri adalah untuk memberikan “sayap” putri mereka untuk “terbang”.

“Jangan pernah memaksa mereka untuk menikah. Jangan pernah memaksakan keputusan pada mereka. Jangan pernah membuat pilihan karir untuk mereka, biarkan mereka melakukan apa yang mereka inginkan,” sarannya.

Diketahui, ada 18 wanita yang menerbangkan pesawat tempur di IAF. Selain itu, ada juga lebih dari 145 pilot helikopter dan angkut perempuan. Pada saat yang sama, sekitar 108 wanita juga disetujui untuk naik pangkat menjadi Kolonel untuk pos bantuan tempur.

India diketahui telah melantik perwira wanita sejak awal 1990-an. Jumlah mereka lebih dari 3.900 dari kerangka 65.000 petugas. Secara terpisah, ada sekitar 1.670 dokter wanita, 190 dokter gigi, dan 4.750 perawat di jalur medis militer.

Lihat juga:  Cara Mengobati Mata Merah Secara Alami

Kesimpulan

Dengan mengukir sejarah sebagai wanita India pertama yang memimpin unit tempur di perbatasan dengan Pakistan, pilot Tanushree Pareek telah membuktikan bahwa peluang karir tidak menentukan jenis kelamin. Kesuksesannya adalah bukti bahwa perempuan mampu menempatkan diri mereka pada posisi yang sama dengan pria dalam akses karir apa pun. Pareek menginspirasi perempuan India untuk mengejar impian mereka dan meraih posisi teratas dalam pekerjaan apapun yang mereka inginkan.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Pilot #ini #menjadi #wanita #India #pertama #yang #memimpin #unit #tempur #yang #ditempatkan #perbatasan #dengan #Pakistan arbo Pilot ini menjadi wanita India pertama yang memimpin unit tempur yang ditempatkan di perbatasan dengan Pakistan