Mengenali Distosia Bahu Yang Sering Terjadi Saat Melahirkan

Sobat, pernahkah Anda mendengar tentang distosia bahu?

Pada persalinan kala dua, biasanya ada jeda setelah kepala bayi muncul, sebelum seluruh tubuh bayi keluar.

Saat distosia bahu terjadi pada bayi, keterlambatan persalinan akan terjadi lebih lama dari biasanya.

Biasanya, si kecil tersangkut di belakang tulang kemaluan (tulang belakang rambut kemaluan) atau sakrum (tulang di belakang panggul, di atas tulang ekor).

Dilansir dari Pregnancy and Infants, distosia bahu terjadi pada sekitar 1 dari setiap 200 kelahiran.

Ini lebih sering terjadi selama persalinan pervaginam, tetapi bahu bayi juga bisa tersangkut selama operasi caesar.

Distosia bahu dapat menimbulkan komplikasi bagi ibu, salah satunya adalah perdarahan.

Sementara itu, si Kecil mungkin mengalami kerusakan saraf yang mengarah ke lengan (disebut cedera ‘brachial plexus’), atau patah tulang.

Sayangnya, bagaimanapun, ada risiko kekurangan oksigen saat lahir dapat menyebabkan kerusakan otak atau kematian.

Berikut beberapa informasi tentang distosia bahu, semoga membantu ya Sobat!

Mengenali Distosia Bahu Saat Melahirkan

Distosia bahu merupakan salah satu risiko disfungsi kelahiran.

Lihat juga:  Cara Mengobati Cacar Air Dengan Temulawak

Menurut Effective Health care, inilah kondisi saat proses persalinan, ketika kepala bayi sudah berhasil keluar, namun bahunya tertahan di jalan lahir.

Keadaan ini membuat proses persalinan menjadi lebih lama dan termasuk dalam kegawatdaruratan medis.

Saat melahirkan, ibu akan melalui 4 tahapan persalinan, yaitu:

  1. Pelebaran serviks (peningkatan tingkat kontraksi)
  2. Bersiaplah untuk menolak melahirkan bayi
  3. Terakhir saring untuk mengeluarkan plasenta
  4. Perubahan pascapersalinan

Umumnya, keadaan darurat medis terjadi pada tahap kedua, saat Ibu mulai tegang.

Akan ada jeda tepat setelah kepala bayi keluar, sebelum bagian tubuh lainnya.

Jika terjadi distosia, maka jeda ini akan lebih lama. Bayi bisa terjerat dan risikonya tidak bisa bernapas hingga tali pusarnya terjepit.

Nah, inilah yang disebut dengan kondisi distosia bahu.

Lihat juga:  Cara Alami Mengobati Sariawan Pada Bayi

Penyebab Distosia Bahu pada Ibu Hamil

Distosia bahu dapat terjadi pada semua Ibu. Lalu, apa yang menyebabkan ibu hamil bisa terdiagnosa distosia bahu?

Berikut penyebab distosia bahu pada ibu hamil menurut March of Dimes:

1. Makrosomia

Foto Stok Arbo

Bila berat bayi Anda lebih dari 4.000 gram saat lahir, Anda mungkin diminta untuk mempertimbangkan operasi caesar.

Ini adalah operasi dimana Si Kecil lahir melalui luka yang dibuat dokter di perut dan rahim Ibu.

2. Diabetes gestasional

Foto Stok Arbo

Berdasarkan pedoman yang dikeluarkan oleh Royal College of Obstetricians and Gynecologists, si kecil pun berpeluang mengalami distosia bahu.

Salah satu alasannya, jika Anda menderita diabetes atau diabetes saat hamil.

Diabetes adalah kondisi medis di mana tubuh Anda memiliki terlalu banyak gula dalam darah Anda.

Ini dapat merusak organ tubuh Anda, termasuk pembuluh darah, saraf, mata, dan ginjal.

Diabetes gestasional adalah jenis diabetes yang dialami beberapa wanita selama kehamilan. Nah, Diabetes merupakan salah satu faktor risiko melahirkan bayi besar.

Lihat juga:  Cara Mengobati Disfagia Secara Alami

Sementara itu, ada juga penyebab distosia bahu lainnya pada ibu hamil, seperti:

  • Mengalami distosia bahu pada kehamilan sebelumnya
  • Memiliki anak kembar atau kembar tiga atau kelipatan lainnya
  • Kelebihan berat badan atau kelebihan berat badan selama kehamilan

Dokter kandungan Anda akan berbicara dengan Anda tentang mengapa distosia bahu dapat terjadi.

Distosia bahu sangat tidak terduga sehingga hanya sedikit yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya.

Mengelola kondisi seperti diabetes dan mengontrol berat badan Anda selama kehamilan dapat membantu.

Jika si kecil besar, mungkin ada baiknya melahirkan bayi dalam posisi berbaring atau merangkak.

Operasi caesar juga bisa menjadi pilihan.

Tindakan Mengatasi Distosia Bahu

apakah ibu yg mata minus bisa melahirkan normal 2x

Ketika persalinan terhenti karena distosia bahu, bidan atau dokter akan melakukan prosedur medis khusus.

Hal ini dilakukan agar risiko persalinan dapat diminimalisir, baik bagi ibu maupun bayinya.

Dilansir Healthline, aksi ini biasa disebut dengan “HELPERR” yang merupakan singkatan dari:

  • “H” dari Help atau Bantuan

Biasanya dokter atau bidan akan meminta bantuan tambahan seperti bantuan perawat atau dokter lain.

  • Peringkat “E” untuk Episiotomi
Lihat juga:  Cara Mengobati Dubur Ayam Bengkak

Episiotomi adalah sayatan atau sayatan pada perineum antara anus dan lubang vagina.

Ini biasanya tidak menyelesaikan semua masalah distosia bahu, karena bayi masih harus masuk melalui panggul.

  • “L” adalah singkatan dari Leg atau Kaki

Dokter mungkin meminta Anda menarik kaki ke arah perut. Tindakan ini juga dikenal sebagai manuver McRoberts.

Posisi ini dapat membantu meratakan dan memutar panggul, yang dapat membantu bayi melewatinya dengan lebih mudah.

  • “P” adalah Tekanan atau Tekanan

Dokter akan memberikan tekanan pada bagian panggul tertentu yang tujuannya adalah untuk mendorong bahu bayi berputar.

Tindakan ini berarti, memberikan bantuan untuk memutar bahu bayi ke tempat yang lebih mudah dilalui.

Istilah lain untuk ini adalah rotasi internal.

  • “R” adalah singkatan dari Hapus Posterior

Jika dokter dapat membebaskan salah satu lengan bayi dari jalan lahir, hal ini akan memudahkan bahu bayi melewati jalan lahir.

  • “R” kedua adalah Roll The Patient
Lihat juga:  Cara Mengobati Gagap Pada Anak

Nanti dokter akan menyuruh Anda untuk bertumpu pada tangan dan lutut.

Gerakan ini dapat membantu bayi melewati jalan lahir dengan lebih mudah.

Masalah yang Disebabkan oleh Distosia Bahu

Ibu melahirkan di RS Dr Soetomo positif COVID-19.jpg

Sebagian besar ibu dan bayi pulih dengan baik dari masalah yang disebabkan oleh distosia bahu.

Namun, ada beberapa masalah yang ditimbulkan dari distosia bahu ini, yaitu:

1. Masalah pada Si Kecil

Distosia bahu bisa terjadi bila ada masalah pada si kecil. Apa peluangnya?

  • Patah tulang selangka dan lengan
  • Kerusakan saraf pleksus brakialis
  • Kekurangan oksigen ke tubuh (juga disebut asfiksia)

2. Masalah dengan Ibu

Kemungkinan kedua adalah adanya masalah pada kondisi tubuh Anda, seperti:

  • Perdarahan postpartum (juga disebut PPH)
  • Robekan serius pada perineum (area antara vagina dan rektum)
  • Rahim pecah

Itulah penjelasan lengkap mengenai distosia bahu yang sering terjadi saat persalinan atau melahirkan.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Mengenali #Distosia #Bahu #Yang #Sering #Terjadi #Saat #Melahirkan arbo Mengenali Distosia Bahu Yang Sering Terjadi Saat Melahirkan