Kepercayaan pada Perbankan AS Telah Runtuh Setelah Runtuhnya Silicon Valley Bank

Kepercayaan pada industri perbankan AS kembali terusik setelah runtuhnya Silicon Valley Bank, salah satu bank besar yang dikenal sebagai penyedia layanan perbankan bagi perusahaan teknologi. Hal ini semakin menguatkan kecurigaan masyarakat terhadap sistem perbankan yang rentan terhadap tindakan curang dan kebobrokan. Kini, lebih penting lagi bagi bank-bank untuk membangun transparansi dan memperkuat pengawasan internal mereka agar terhindar dari masalah yang sama.

Kepercayaan pada Perbankan AS Telah Runtuh Setelah Runtuhnya Silicon Valley Bank

JAKARTA – Runtuhnya bank besar AS, Silicon Valley Bank (SVB), mengguncang kepercayaan bank-bank AS (AS). Hal ini disebabkan kekhawatiran yang lebih besar tentang deposito bank.

Bentrokan berat SVB dengan deposan teknologi telah membuat orang jauh lebih khawatir tentang simpanan bank mereka, dan rumor apa pun akan ditindaklanjuti. lebih cepat.

Lihat juga:  Cara Mengobati Faringitis Kronis

“Saya pikir itu risiko besar,” Charles Read, pakar ekonomi dan sejarah di University of Cambridge, mengutip Antara.

Read mengatakan, sejak krisis keuangan global 2008, masyarakat tidak lagi mempercayai sektor perbankan, sehingga penarikan besar-besaran dari bank akan terjadi lebih cepat.

Teknologi juga mempermudah penarikan uang dari bank online, dan orang-orang melakukannya kapan pun mereka mau, jelas Read.

SVB ditutup oleh regulator AS pada hari Jumat 10 Maret setelah pemberi pinjaman melaporkan kerugian besar dari penjualan sekuritas, memicu pelarian simpanan bank. Itu adalah kegagalan bank terbesar kedua dalam sejarah AS, dan segera diikuti oleh penutupan Signature Bank, pemberi pinjaman untuk sektor cryptocurrency pada hari Minggu, 12 Maret.

Lihat juga:  Cara Mengencangkan Kulit Tubuh Secara Alami

Read mengatakan bahwa alasan yang mendasari pengurangan SVB adalah kenaikan suku bunga. Federal Reserve AS telah menaikkan suku bunga secara agresif dalam satu tahun terakhir, dalam upaya untuk mengekang inflasi yang merajalela.

Naiknya suku bunga telah memberikan tekanan yang signifikan pada sistem keuangan global, kata Read.

“Bank bisa kesulitan saat suku bunga naik,” jelasnya. “Jika suku bunga naik, menjadi lebih mahal bagi mereka untuk menarik simpanan… Ini juga melemahkan kelayakan kredit orang-orang yang telah meminjamkan uang kepada mereka. Jadi mereka merasa lebih sulit untuk melunasi hutang mereka ketika suku bunga naik. ke atas.”

Meskipun ini biasanya merupakan proses yang cukup lambat, SVB terpukul keras ketika suku bunga jangka pendek naik di atas suku bunga jangka panjang, menurut Read. SVB tiba-tiba mengalami kesulitan setelah meminjam pinjaman jangka pendek dan jangka panjang.

Lihat juga:  Cara Mengobati Bisul Alami Dan Cepat

Bank meminjam dari deposan yang cenderung memiliki uang mereka di bank dalam bentuk deposito jangka pendek, dan kemudian menginvestasikan deposito tersebut dalam aset yang mereka anggap aman, terutama obligasi pemerintah AS dan aset hipotek, katanya.

Dalam buku barunya tentang hubungan antara kebijakan moneter dan krisis keuangan di Inggris selama dua abad terakhir, Read menulis bahwa kenaikan suku bunga yang cepat secara historis menyebabkan kegagalan bank – bank.

Hari-hari ini, para pembuat kebijakan terutama memikirkan kebijakan moneter dalam kaitannya dengan inflasi, tanpa mempertimbangkan dampaknya terhadap stabilitas keuangan. Ini berkontribusi pada krisis di Barat, dan sekali lagi para gubernur bank sentral menghadapi masalah yang sama, kata Read.

Lihat juga:  Cara Mengobati Diare Pada Kucing Kecil

Federal Reserve AS seharusnya mulai menaikkan suku bunga lebih awal, dan dalam langkah yang jauh lebih kecil, menurut Read. “Bank dan bisnis bisa terbiasa dengan suku bunga saat naik perlahan, tapi tidak saat naik terlalu cepat. Dan itu adalah pelajaran dari sejarah perbankan Inggris selama 200 tahun terakhir.”

Risiko sistemik utama yang saat ini dihadapi ekonomi AS adalah “masih dampak… kenaikan suku bunga yang cepat selama dua belas bulan terakhir memukul sektor ini,” katanya.

Banyak bank belum secara terbuka mengungkapkan kerugian yang mereka buat pada portofolio obligasi mereka, dan dampak dari biaya yang lebih tinggi bagi bank untuk membiayai diri mereka sendiri belum sepenuhnya disaring melalui sistem, kata Read.

“Jadi saya pikir kita akan mengalami lebih banyak gejolak di bidang perbankan dan keuangan di Amerika dan sekitarnya dalam beberapa minggu dan bulan mendatang,” katanya.

Lihat juga:  Cara Menghilangkan Bau Mulut Alami

Kesimpulan

Runtuhnya Silicon Valley Bank telah meruntuhkan kepercayaan masyarakat pada perbankan AS. Ketidaktransparanan yang terjadi pada bank tersebut membuat publik meragukan keamanan dan keandalan perbankan AS. Bank-bank di AS harus lebih transparan, bertanggung jawab dan terbuka pada publik, sehingga kepercayaan masyarakat kembali dapat dibangun dan bisnis perbankan lebih stabil.

Temukan artikel menarik lainnya di Google News

#Kepercayaan #pada #Perbankan #Telah #Runtuh #Setelah #Runtuhnya #Silicon #Valley #Bank arbo Kepercayaan pada Perbankan AS Telah Runtuh Setelah Runtuhnya Silicon Valley Bank