Algoritma Pemrograman: Pengertian, Fungsi, Cara Kerja, Contoh

Algoritma pemrograman adalah langkah-langkah terstruktur dan berurutan untuk membuat program. Oleh karena itu, setiap program komputer, seperti perangkat lunak, aplikasi, hingga sistem operasi, dibangun dari algoritme pemrograman.

Seperti resep, fungsi algoritme pemrograman membantu Anda memecahkan masalah secara logis dan membuat program yang efektif. Nah, bagi kamu yang ingin menguasai pemrograman, kamu perlu memahami apa itu algoritma pemrograman.

Jangan khawatir, Anda berada di tempat yang tepat! Kali ini, kami mengajak Anda untuk mengetahui pengertian algoritma pemrograman, fungsinya, dan contoh algoritma yang dapat Anda pelajari.

Anda tidak bisa menunggu, bukan? Ini dia materi algoritma pemrograman lengkap!

Apa itu Algoritma Pemrograman?

Algoritma pemrograman adalah serangkaian langkah atau instruksi untuk memecahkan masalah tertentu. Di dalam pemrograman, algoritma digunakan untuk menentukan aliran logis dari program.

Dapat dikatakan bahwa algoritma adalah aspek utama ketika pengembang membuat program dalam bahasa pemrograman apa pun. Karena, hasil akhir dari program bergantung pada algoritma yang ditulis.

Oleh karena itu, seorang developer harus menguasai algoritma pemrograman saat mempelajari pemrograman. Jadi, bagaimana Anda belajar algoritma dan pemrograman?

Bagaimana Mempresentasikan Algoritma

Sebagai permulaan, Anda bisa mempelajari dua cara menyajikan algoritma pemrograman, yaitu:

1. Kode semu

Pseudocode adalah cara penulisan program informal dengan aturannya sendiri, daripada menggunakan aturan yang ditetapkan oleh bahasa pemrograman. Tujuannya agar alur logika tertulis lebih mudah dipahami manusia.

Lihat juga:  Cara Mengobati Bronkopneumonia

Di bawah ini adalah contoh pseudocode untuk menentukan jumlah terbesar dari tiga angka input:

2. Bagan alur

Flowchart adalah diagram yang menunjukkan proses dan langkah-langkah pengambilan keputusan dalam sebuah program. Tujuan dari flowchart adalah untuk menyederhanakan serangkaian prosedur dan mengurangi resiko salah interpretasi.

Salah satu contoh flowchart dalam pemrograman adalah sebagai berikut, untuk menunjukkan alur kerja program dari awal hingga akhir dalam menghitung luas persegi panjang:

contoh flowchart

Nah itulah tadi penjelasan mengenai cara menyajikan algoritma pemrograman. Agar lebih paham, yuk cari tahu cara kerja algoritma dan pemrograman di poin selanjutnya!

Bagaimana algoritma pemrograman bekerja

Dalam pemrograman, algoritma bekerja dengan bergantung pada tiga aspek utama, yaitu masukan → proses → keluaran.

Saat pengguna memasukkan data atau perintah, komputer menganalisisnya dan mengeksekusinya sesuai dengan algoritme untuk menghasilkan keluaran yang diharapkan.

Misalnya, ketika Anda melakukan pencarian di Google, langkah logis dari algoritma pemrograman adalah:

Anda menulis pencarian Anda → sistem memproses pesanan Anda → sistem menampilkan hasil pencarian yang relevan dengan perintah Anda.

bagaimana algoritma pencarian bekerja

Dalam prakteknya, algoritma pemrograman terdiri dari tiga jenis konstruksi, yaitu algoritma sekuensial (urutan linier), algoritma percabangan (kondisional), dan algoritma perulangan.

  • Algoritma Berurutan – Algoritma dengan prosedur yang berpindah dari satu proses ke proses lainnya untuk mencapai hasil akhir. Misalnya merebus air mentah hingga air matang.
  • Algoritma percabangan – Algoritma yang melakukan keputusan berdasarkan kondisi tertentu dengan dua cabang atau lebih. Misalnya nilai ujian lebih dari 75 maka dinyatakan lulus ujian.
  • Algoritma Pengulangan – Algoritma yang mengeksekusi urutan perintah berulang kali hingga beberapa kali. Misalnya, ini menunjukkan kelipatan dua angka dari 0 hingga 50.
Lihat juga:  Cara Mempercepat Haid Dengan Alami

Fungsi Algoritma Pemrograman

Algoritma pemrograman berfungsi untuk memecahkan masalah yang menjadi tujuan pembuatan program. Namun tidak hanya itu, fungsi algoritma pemrograman juga :

  1. Otomatiskan pemecahan masalah bahwa program harus diselesaikan.
  2. Menyederhanakan alur kerja dan logika program untuk memudahkan programmer menulis kode (coding).
  3. Ini mencegah penulisan kode program yang sama berulang kali.
  4. Mempermudah troubleshooting ketika terjadi bug atau error pada program.
  5. Itu memudahkan pemrogram untuk memperbarui atau menambahkan fitur baru ke program.

Sejauh ini kamu sudah mempelajari apa itu algoritma pemrograman, cara kerjanya, dan fungsinya dalam dunia pemrograman. Pada poin selanjutnya, kami mengajak Anda untuk mengetahui berbagai jenis algoritma.

Yuk scroll ke bawah!

Jenis Algoritma Pemrograman

Beberapa jenis algoritma yang harus diketahui programmer adalah sebagai berikut:

1. Algoritma Brute Force

Algoritma brute force adalah jenis algoritma yang mencoba semua kemungkinan untuk menyelesaikan masalah. Dengan kata lain, dia akan melakukan eksperimen satu per satu hingga menemukan solusi yang tepat.

Contoh penggunaan algoritma Brute Force misalnya untuk memisahkan kode PIN 4 digit dari angka 0 sampai 9. Setidaknya, dibutuhkan hingga 10.000 kali percobaan untuk menemukan kombinasi angka yang tepat.

2. Algoritma Rekursif

Jenis algoritma yang kedua adalah algoritma rekursif. Pada algoritma pemrograman ini, sedikit pemecahan masalah dengan membaginya menjadi beberapa kondisi yang serupa.

Jika sulit dibayangkan, Anda bisa menemukan algoritma pemrograman rekursif saat mengerjakan soal perhitungan pohon faktor matematika.

Lihat juga:  Cara Mengobati Haid Berkepanjangan

Contoh algoritma pemrograman adalah rekursif

Selain itu, algoritma rekursif dibagi lagi menjadi empat jenis khusus, yaitu:

  • Algoritma Divide and Conquer – Bagilah masalah menjadi dua bagian. Yang pertama adalah masalah itu sendiri dan yang kedua adalah metode penyelesaiannya.
  • Algoritma dinamis – Menggunakan teknik memoisasi, yaitu menyimpan hasil pemecahan masalah ke memori untuk digunakan lebih lanjut di kemudian hari.
  • Algoritma Serakah – Berbeda dengan algoritma dinamis, algoritma serakah tidak akan memperhitungkan hasil penyelesaian masalah sebelumnya untuk mengambil keputusan.
  • Algoritma mundur – Selesaikan masalah selangkah demi selangkah sambil menghilangkan solusi yang tidak menyelesaikan masalah.

3. Algoritma Acak

Sesuai namanya, algoritma acak menggunakan penggunaan angka acak untuk menentukan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Tujuannya adalah untuk mengurangi kompleksitas pemrograman.

Contoh algoritma acak adalah menentukan pivot berikutnya menggunakan angka yang tampaknya acak.

4. Algoritma Pengurutan

Bisa ditebak, algoritma pengurutan adalah jenis yang berfungsi untuk mengurutkan data berdasarkan kondisi tertentu, misalnya dari alfabet A sampai Z atau jumlah angka dari besar ke kecil.

Contoh implementasi algoritma pengurutan antara lain bubble sort, merge sort, insertion sort, dan selection sort.

5. Algoritma Pencarian

Algoritma pencarian adalah jenis algoritma yang digunakan untuk mencari beberapa data, baik yang telah dipilih atau tidak, dengan menggunakan query tertentu. Contoh penggunaan algoritma pencarian adalah pencarian biner dan pencarian linier.

Jenis algoritma pemrograman yang dicari

6. Algoritma Hashing

Algoritma hashing sebenarnya mirip dengan algoritma pencarian. Bedanya, hashing tidak hanya mencari data, tetapi juga mencocokkan query pencarian dengan kunci ID yang ditentukan.

Contoh penggunaan algoritma hashing adalah untuk memverifikasi kata sandi ketika Anda ingin masuk ke akun tertentu.

Lihat juga:  Cara Mengobati Jamur Pada Ayam

contoh algoritma hashing dan pemrograman

Bagaimana, Anda sudah paham apa itu algoritma pemrograman, fungsi, dan berbagai macam algoritma bahasa pemrograman bukan?

Jangan bergerak besok! Karena setelah ini, kami mengajak Anda untuk mengetahui beberapa contoh sederhana dari algoritma program.

Contoh Algoritma Pemrograman

Berikut adalah lima contoh algoritma pemrograman dalam kehidupan sehari-hari:

  1. Tambahkan dua angka
  2. Temukan angka terbesar
  3. Mengepel lantai
  4. Menulis pesan
  5. Masuk ke Facebook

Mari kita lihat lebih banyak!

1. Algoritma Penjumlahan Dua Bilangan

Dalam pemrograman, algoritma untuk menambahkan dua angka adalah sebagai berikut:

Langkah 1: Masukkan angka pertama.
Langkah 2: Masukkan angka kedua.
Langkah 3: Komputer menjumlahkan angka pertama dan kedua.
Langkah 4: Komputer menampilkan hasil penjumlahan.

2. Algoritma untuk mencari bilangan terbesar

Untuk mengetahui jumlah yang lebih besar dari kedua pilihan tersebut, perhitungan algoritma bahasa pemrograman yang digunakan adalah:

Langkah 1: Masukkan angka pertama.
Langkah 2: Masukkan angka kedua.
Langkah 3: Buat kondisi pertama. Jika angka pertama lebih besar dari angka kedua, maka tampilkan angka pertama.
Langkah 4: Buat kondisi kedua. Jika angka kedua lebih besar dari angka pertama, maka tampilkan angka kedua.
Langkah 5: Komputer menampilkan angka terbesar sesuai kondisi yang sesuai.

3. Algoritma Mengepel Lantai

Contoh penerapan algoritma program untuk mengepel lantai secara sistematis adalah:

Langkah 1: Lantai basah.
Langkah 2: Ambil alat pel.
Langkah 3: Pel lantai menggunakan alat pel.
Langkah 4: Lantai kering.

4. Algoritma Penulisan Pesan

Berikut adalah contoh penggunaan algoritma untuk menulis pesan singkat:

Langkah 1: Ambil handphone.
Langkah 2: Buka aplikasi pesan.
Langkah 3: Tulis pesan singkat.
Langkah 4: Pilih nomor handphone tujuan.
Langkah 5: Kirim pesan singkat.
Langkah 6: Handphone menampilkan notifikasi pesan terkirim.

5. Algoritma Masuk Facebook

Lihat juga:  Contoh Kata Pengantar Untuk Tugas Sekolah

Algoritma program ternyata bisa diterapkan untuk membuat alur yang sistematis untuk masuk ke akun Facebook, seperti:

Langkah 1: Buka website Facebook.
Langkah 2: Klik tombol login.
Langkah 3: Komputer menampilkan halaman login.
Langkah 4: Masukkan alamat email dan password Facebook.
Langkah 5: Buat kondisi pertama. Jika alamat email dan password sesuai, komputer menampilkan pesan ‘berhasil login’ dan mengarahkan pengguna ke halaman beranda.
Langkah 6: Buat kondisi kedua. Jika alamat email dan password tidak sesuai, komputer akan menampilkan pesan ‘error’ dan pengguna tetap di halaman login.
Langkah 7: Komputer memproses permintaan pengguna berdasarkan kondisi yang sesuai.

pembuatan situs web peta jalan spanduk ebok

Sudah Paham Pengertian Algoritma Pemrograman kan?

Untuk menguasai pemrograman, Anda harus memahami dasar-dasar algoritma pemrograman. Hal ini karena pemrograman dan algoritma merupakan aspek yang saling terkait satu sama lain.

Untungnya, dalam artikel ini, saya mempelajari pengertian algoritma pemrograman, cara kerjanya, fungsi, dan contoh algoritma aliran logika sistematik dalam kehidupan sehari-hari.

Setelah mempelajari algoritma program, Anda dapat mempelajari bahasa pemrograman dan kemudian berlatih coding untuk membuat program Anda sendiri. Nantinya, Anda dapat membangun situs web portofolio yang menampilkan contoh program dan keterampilan pemrograman.

Namun perlu diingat, website portofolio Anda membutuhkan hosting yang optimal agar dapat memiliki akses yang lancar. Untung, Niagahoster memberikan layanan Hosting Tanpa Batas yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Layanan ini disediakan Server Web LiteSpeed jaminan lebih Waktu aktif 99,99% untuk website yang ngebut dan selalu ON, tersedianya bahasa pemrograman seperti PHP dan JavaScript, untuk harga yang wajar, mulailah Rp 9 ribu/bulan hanya!

Jadi tunggu apa lagi, ayo bangun portofolio Anda bersama-sama sekarang Niagahoster!